33 Weeks with dr. Azen

Kali ini naiknya cuman 2.5kg perbulan. Hore! Setelah sebelumnya naik 4 kg dan langsung ngemil edamame, ber ha sil!

Oh iya, sejak beberapa bulan lalu memang kita mengambil resiko ajak Lituhayu ke klinik dr. Azen di Sekolah Duta (dimana banyak virus batuk pilek pasien dr. Sander dimana-mana) demi mengenalkan adiknya ke Mbak Titu. Di ruang tunggu dia udah nunjuk-nunjuk TV dan bilang "Bibi Amaya mana?" Hihihi. Sabar Nak, yang di TV luar bukan adikmuuu.. Litu yang tadinya nangis ketakutan karena dikira dia yang akan diperiksa sekarangpun udah gagah berani masuk ruangan Pak Dokter :)) That's my girl!

Periksa, periksa dan periksa. "Wah.. Mantap nih Ta. Bibit siapa ini gede begini?" Bukan aku Dok. Aku hanya seorang gadis kecil berberat 44 kg (dengan suami berberat 9*kg). Cek-cek seperti biasa dan tiba-tiba ada suara kecil "Adek Amaya bobokk.. Tuu diaa.." yang kemudian disambut oleh gelegar tawa Pak Dokter :))

Setelah periksa, hasil usg 4D diprint dan dr. Azen bilang ke Litu: "Ini buat kamu yaa.. Adekmu ini." terus sumpah loh.. Lituhayu ketawa membahana "HAHAHAH" gitu! Jadi dua gelegar dokter dan Litu. Terus dr. Azen nanya "Matanya yang mana? Idungnya yang mana?" Ehhh.. Bisa jawab! Padahal kan gambar usg aja loh. Aduh.. Mbak Tituuuuuu!!!!! I adore mi amore deh!

Duduk di kursi konsultasi, Pak Dokter mulai beraut serius. "Oke, gini. Ini bayinya besar. Saya takutnya ada gula. Kamu tes gula ya Ta.. Besok." Emang sih akik skip banget udah disuruh tes gula dari bulan lalu tapi nggak sempet-sempet. Terus nanya-nanya:

Me: Emang kegedean dok?
dr. A: Sekarang anakmu 2.77kg. Prediksi lahir 3.7-4kg
Me: HAAAHHH??? Jadi ga mungkin normal dong dok?
dr. A: Ya kalo mau normal beratnya harus kurang dari yang pertama. Dulu yang pertama berapa?
Me: 3.5kg dok
dr. A: Ya sudah.. Anakmu besar-besar ya? HAHAHAH
Me: Terus dok, kalo beratnya besar memang kemungkinannya gula? Terus efeknya apa?
dr. A: Jadi begini Ta. Diabetes itu penyakit yang paling kita nggak suka. Karena multi organ. Dia bisa merusak banyak organ. Oleh karena itu kita harus pintar-pintar menyiasatinya. Tidak bisa diobati, tetapi bisa dicegah. Banyak ibu-ibu yang ketika hamil terkena diabetes. Ketika ada gula masuk ke badan, insulin itu naik dan bekerja menurunkan gula. Nah, kalau ibunya diabetes, insulin naik.. Maka insulin bayi itu naik juga. Makanyaaaa... Kita harus cegah dan putus mata rantai itu. Makanya diabetes disebut penyakit menurun. Kalau kamu periksa lalu ada diabetes, kamu harus usaha supaya insulin tidak naik dan insulin bayi juga tidak naik. Dengan begitu, kemungkinan anakmu terkena diabetes akan mengecil. Untuk kamu sendiri, diabetesnya akan sembuh setelah melahirkan. Tapi, karena kamu sudah tau ada bakat diabetes, maka kamu harus jaga pola hidupmu. Jadi, ketika tua kamu tidak terkena diabetes. Itu namanya memutus rantai.
Me: *berbinar-binar* *orgasme*

Daymit! Memutus rantai! Keren bener!! Selama ini kirain kalo ibunya diabetes jadi lahirannya ribet karena luka nggak sembuh-sembuh atau bayinya kegedean atau apa. Daymit! Ada yang lebih keren ternyata penjelasannya! Memutus rantai diabetes!!! *kecup dr. Azen*

Abis itu nanya hal-hal yang bikin penasaran. My favorite session tiap ke dokter. Dulu nanya lotus birth, diomelin. Nanya gendong Litu boleh apa nggak, dibilang boleh. Makan sashimi boleh nggak, dibilang boleh asal kredibel restorannya dan banyak orang Jepang makan disana. Minum coca cola boleh nggak? Boleh asal nggak berdekatan dengan minum suplemen kalsium.

Sekarang nanya:
Boleh pijet nggak sih dok?
Boleh.. Dimana aja boleh dipijet. Di kaki, di punggung, pinggang. Dimana aja. Dengan metode apapun. Selamaa.. Perut tidak disentuh.
Okeh, pinggang.. Kamu akan dipijet.

Ditutup dengan:
Me: Jadi, balik ke dokter lagi kapan?
Dr. A: 3 minggu lagi ya.
Me: HAAH?? UDAH JADI 3 MINGGU KONTROLNYA??
Dr. A: Ya iyalah.. Kamu tuh hamilnya udah gede loh.
Me: Aaaa Dokterrrrr.. Saya takut!!!
Dr. A: Takut apa?? Saya kejar nih kamu!

:)))))

Habis itu, Lituhayu dan dr. Azen ngobrol sebentar dan salaman serta toss. Pak Dokter bilang "Pintar ya kamu yaa.. Sama saya nggak takut. Tapi sama Sander pasti takut! HAHAHAHAHAH"

I love you Pak Dokter, I love you Lituhayu.

P.S: prosedur cek gula toleransi (GTT) adalah puasa 12 jam, ambil darah. Setelah itu minum air gula dan nggak boleh minum apapun selain air putih. 1 jam kemudian ambil darah. Lalu 1 jam berikutnya ambil darah lagi. Jangan sampai muntah setelah minum air gula karena seluruh prosedurnya harus diulang lagi. In my case, muntah sih enggak. Tapi, sumpah mau pingsan. So, if you saw a preggie lady tiduran selonjoran di Prodia Gunawarman tanpa ada pendamping selama sejam.. That would be me.

Oh, the result turned out to be good. Nggak diabetes. Horee!

P.S.S: I love my pregnancies so much. Nggak terasa udah mau nggak hamil lagi. Huhuhu. Terlalu cepat ini terlalu cepatttt!

See you soon Bibi Amaya!


foto dikruwes Mbak Titu

4 comments:

dumski said...

I love obgyn yg ga terlalu banyak ngelarang, instead "boleh, asal tau diri, endesbre..". Thank God my previous obgyn just like dr.azen.

Sehat2 yah nit! Dan mbak titu, kamu pintar! :-*

-- liactk -- said...

eh nita dr azen itu yang di pondok indah itu bukan sih kalo ga salah gw dulu 4D ama dia deh,,,,

sorry baru baca baca soalnya hihihi....

Nita said...

@Dumski: iyaa daripada nakut2in yah bok.. Gue pernah ke obgyn dimarahin abis gara2 hamil lagi dan dibilang di bulan ke5 rahim gue akan pecah!!! Ngeri abissss.. Aamiin. Makasih ya Tante Duma :*

@Liactk: iyaa di rspi/sekolah duta :)

Nita said...

.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects