Terima Kasih 2013!

video

Beberapa resolusi tidak terpenuhi. Misalnya: secara finansial ngerasain digampar duit. Masih penasaran deh rasanya digamparin pake duit kayak apa hahaha. Beauty resolution juga nihil. Masih begini-begini aja. Health resolution ke laut aja. Parenting, Litu juga belum lulus potty training dan gagal tandem nyusuin. Tapi nggak papah. Terima kasih 2013!

2013 ini sebenernya tahunnya kerja keras for moi. Kerja keras bagai kuda deh. Kerja kantor, kerja sampingan dan melahirkan anak satu lagi. Asli, kadang-kadang masih mikir dan bilang ke Tumbe: "Kok tiba-tiba kita bisa beranak dua aja ya Bamb?" hihihi.

Tentu aja berkah terbesar tahun ini adalah Amara Letitia si bayi baik hati. Saking baiknya, takut kita took her for granted.

Terima kasih 2013, terima kasih Mijn Moeder, terima kasih Tumbelina, terima kasih Lituhayu, terima kasih Amara, terima kasih kakak kesayanganku dan keluarga, terimakasih Unimom Forte, terima kasih teman-teman, terima kasih BlogSpot yang jadi tempat sampahku, terima kasih kerjaan sambilan yang lucu-lucu.

I love you 2013, it's time to moving on!

2014, see you in the next hours!

Happy new year everybody!

Amara: 6 Bulan

 
 
  1. Berat badan 8 kg
  2. Suka Tummy Time banget. Lagi tidurpun dia ngeguling dan telungkup
  3. Mulai tau siapa orang favoritnya. Yang tentu aja emaknya. Hueheuheu boleh dong ya ge er :DD Kalau lagi digendong terus ada yang mauu gentian gendong, doi akan memberatkan diri. Trus nangis. Aaaawwwww.... :,)
  4. Kalau ada barangnya yang diambil kakaknya, doi teriak. Hosh...
  5. Rambut mulai tumbuh
  6. Giginya udah tumbuh satu! Manis banget kamu gigi sebiji!!!

  7. Mulai bisa rebutan sama kakaknya
  8. Piyamanya untuk ukuran 6-9 bulan
  9. Mulai makan beras coklat, butternut squash, kabocha, alpukat, ayam dan suka banget air putih
  10. Tapi nggak suka di high chair
  11. Dan kok, makannya kurang semangat ya?
  12. Pertama kali sakit demam sampe marah-marah. Kasian Amaya :(
  13. Tidurnya nggak perlu diayun. Kalo bangun malem dan belum mau tidur lagi, kita tinggal tidur aja. Nanti tidur sendiri. Ahhh.. Looveeee!
  14. Ada urat di batang idung(mini)nya. Konon artinya anaknya keras. Yowislah. Anak pertama unyeng-unyeng dua, anak kedua urat batang idung, bapaknya kayak batu. Ya panteslah kalo ibunya jadi gepeng :D
  15. Wiken kemarin iseng jalan-jalan ke Ancol dan naik kapal. Yailah Mak! Masuk angin deh

I love you Amara. Terus menyenangkan hati dan mata kami ya sayang :*

#MPASIzilla: Apple Soup

Once upon a time in Singapore, seorang gadis kecil (yang seumur hidup HB-nya nggak pernah normal) tiba-tiba punya HB normal! Waw! Kalah deh susu kuda liar dan makanan makanan menjijikkan yang dicekokin Mijn Moeder dan Bapak Gua selama ini.

Kok bisa HB normal? Tak lain tak bukan karena Ibu Kos di Singapur setiap hari mantengin harus MINUM SUP! DRINK UR SOUP FIRST AH!

Sup yang dibikin sang Ibu Kos adalah sup ala Chinese yang enak banget. Gurih dan enak. Cara makannya adalah diminum. Bahan lain nggak usah ditelen. Ayam-nya lah, barley-nya lah, longan-nya lah, biji anu, biji itu, jamur anu, jamur itu. Jadi, murni airnya aja karena menurut dese, semua itu direbus lama banget dan sari-sarinya udah ada di kuah sup. Makanya, diminum aja pake gelas.

Tiada hari tanpa soup.

Enak banget.

Pic from http://dailycookingquest.com/by-cuisine/chinese/chinese-chicken-herbal-soup

Sampai sekarang penasaran sama resep Chinese Herbs Soup itu. Yang jelas, gurih, manis, nggak amis.

Kemarin kita ada kawinan di Ritz. To my surprise, menghidangkan Chinese Herbs Soup! Pake Chinese Dates dan ayam. Enak deh. Lituhayu suka banget sampe minta nambah. Sementara Tumbe menatap jijik "Litu minum.. Wedang ronde?" Ih Umbi! Itu kan Gou Gi Zie!

Abis itu, semangat deh bikin Chinese Herbal Soup. Bahannya: Ayam 1 ekor, air 1 liter, jamur, go gi zie 1 sdm, garam secukupnya dan apel!

Kenapa apel? Soalnya harus cari yang manis sementara si longan susah ya nyarinya dan yang ada di kulkas apel. Tapi ada juga soup apel di negeri Cina ternyata. Hihihihi.

Caranya: Rebus semua jadi satu, sampai sarinya keluar.

Gimana rasanya? Litu sih suka dan minta lagi minta lagi dan minta lagi. Terutama si Gou Gi Zie yang dia bilang "Mau kacangnyaa.. Kaccaaaangg". Hihihi. Namanya juga Lituhayu. Kemaren ini makan Pear Compote di restoran. Dia lap lep lap lep makan terus. Tapi bilang ke mbaknya gini: "Pearnya nggak enak. Tapi nggak papah deh." Hahahah. My baby :*

Dan, to be frank, rasanya sih jauh dari good. Apalagi kalau dibandingkan sama sup si Auntie. Itu enak banget sih. Aneh aneh enak.

Now, kalau ada yang mau berbagi resep untuk Sup Herbal Cina, akan sangat senang dan bahagia hunting bahannya loh. Dan satu pertanyaan deh.. Waktu di Singapur itu ayamnya ayam broiler dan disini ayam kampung. Kenapa rebusan ayamku amis ya? Sementara disana enggak? Padahal kan broiler? No?

Anniversary Celebrations

Untuk menutup anniversary tahun ini, sengaja bikin kejutan yaitu: check in hotel. Kikikikikkk. Dewasa yaaaah!

Persiapan udah berminggu-minggu dan semua dilakukan di bawah tanah. Arrange supaya Eyang Koes nungguin anak dan cari-cari hotel. Yang jelas, harus di ruas Thamrin - Sudirman. Soalnya kalo harus melipir ke Senayan atau Kuningan, bisa-bisa sampe hotel jam 9 malem. Jumat malem, tanggal muda gitu?

Ternyata hotel-hotel penuh loh di Sudirman. Kecuali Ritz PP, Kempinski dan Keraton yah. Kemahalann! Walau temen ada yang bilang: nggak papalah setaun sekali. Tapi namanya juga udah kawin 4 taun yah.. Nggak perlu lah mahal-mahal amat. Hihihi. Jadi deh booking kamar di hotel hip yang sedang trend. Kosenda Hotel.

Rencananya: pulkant, langsung check in, mandi, beberes dan sms Tumbe:

"Room 709, Kosenda Hotel"

Setelah itu? Terserah anda..

Tapi, bersuamikan Tumbe selama 4 tahun udah cukup paham bahwa rencana apapun bisa berakhir menjadi dudul. Misalnya: henfon mati. Atau, Tumbe nggak tau dimana Kosenda. Atau, pas Tumbe muncul di depan pintu, alih alih sok sexy jadinya cuman "HIHIHIHI.. UMBIIII!" dengan suara cempreng :)))

Ternyata, 4 tahun itu masih terlalu singkat yah untuk jadi sok tau. Jam 5 sore, Tumbe whatsap, maksa mau jemput ke kantor. Yahahah doi juga punya surprise ternyata. Setelah jual mahal dikit demi mempertahankan surprise pribadi, doi jawab: "Yah Gic, aku udah booking dinner. Surprise tadinya." :)))) Lemah kamu Tumb. Lemah!

Langsung heboh ke Gengger. Saran Smita: abis dinner kamu aja yang nyetir Pus. Nanti ditutup mata Tumbe trs kamu check in. Kalo udah siap, baru dia boleh buka tutup matanya. Saran Frida: Taro nomer kamarnya di pot bunga Pus. Bahahaha. Seru-seru amattt..

Anyway, akhirnya kita makan di Altitude, restoran Salt n Grill. Eh asli yah.. Tangannya Tumbe basah keringetan gitu. Grogi diana kencan sama bini sendokir! Sweet Tumbe, sweet! Jadi inget deh Tumbe ngejatohin sumpit di Poke Sushi Crown Plaza waktu kencan pertama. Berkat tank top jarring-jaringku hahaha!

Makan dari appetizer sampai dessert. Untuk dessertku: Apple Crumble, sementara Tumbe memilih Crème Brulee. Pas udah abis baru nyadar kalo di piring ada tulisannya: "HAPPY ANNIVERSARY (tanda hati)" Dan Tumbe juga nggak tau ternyata. Surprise dari chef-nya. How sweeettt!! Setelah diusut-usut, ternyata Tumbe waktu reserve tempat bilang minta di jendela karena hari itu anniversary kita :')

Wiww Wiwww!

Di Plaza Indonesia, sambil turun, memutuskan untuk bilang:

Me: I still have another surprise for you. Mau dikasih tau apa kamu mau ikutin flow aku aja?
Tumb: HAH! Surprise apalagi GICCC???
Me: Hihihi. Mau lanjutin apa aku kasih tau aja? Eventually we'll need to buy konde sih.
Tumb: Hah?!
Me: Hihihih. Aku udah booking kamaaarr..
Tumb: Hah?!!!!!

Lalu, mampirlah kami ke Guardian dan off to the hotel.

The end.


P.S: The hotel was cool. Toiletries-nya Kiehls, disediain paper clip, gunting, penggaris, tip ex dan mas-masnya hipster semua. Salah satu hipster kaget liat ada emak-emak nitipin ASIP di restoran :))))))

P.S.S: To Litu and Amara: Kids, your parents were not as boring as they are now. They got that way from paying your bills. -Mommy and Bill Gates-

P.S.S.S: Begitu sampe rumah di Sabtu pagi, buka pintu terus Mbak Leha, Mbak Nunung dan Eyang Koes teriak "CIYEEEEEE!!!"

:D
 

4th Anniversary

Ehem..

Hari ini nggak terasa pas 4 tahun kawin. Dari yang biasanya cincin kawin nggak dipake, hari ini dipake :D

Dari seminggu lalu udah beli hadiah buat Tumbe, yaitu gadget baru yang dia emang pengen. Sebenernya kontradiktif banget sama rasa hati. Gini loh, suamiku kalo udah masalah basket sama football, wis jan! Mainan favoritnya Football Fantasy dengan team basket bernama: Phi Slamma Jamma yang sering akik plesetin jadi Phi Slamat Jalan hihihi. Terus kalo team Aggies lagi tanding, wedeh antara Whatsap Group rauwis-uwis, nonton di henfon/tv atau baca berita. Atau semuanya dilakukan berbarengan. Hellooo... Wiken loh inih! Selain itu juga akik orangnya nggak suka disambi. Jangan pernah deh yah eke lagi heboh berkicau lalu doi nggak nyimak malah tangannya nempel di henfon. Hiyattt!!!!!! Bahkan salah satu resolusi awal tahun 2013 adalah:

"to accidentally drop husband's phone/laptop"
 
 
Jadi, waktu mau beli henfon baru jadi khawatir juga. Memfasilitasi hal yang kubenci dong?
 
Tapi kemudian, ada suara manis dari pundak kanan. Malaikat kayaknya.
 
"Ya udahlah. Gunanya kado buat apa? Bikin orang seneng kan?"
 
Ya udah deh, henfon!
 
Pas bayar dan kotak udah dibuka baru inget. Yailah! Kenapa nggak beli di LotteMart? Kan bias dapet stempel lumayan banyak dan dapet gratis panciii!!! :____(((((
 
Pas sampe di rumah, becanda-becanda sama Litu dan Tumbe. Ngomongin tentang kado.
 
Me: Mbak Itu, tanya Papah dong ulang taun nanti (Januari) minta kado apa..
Tumb: Sini, Litu.. Papah bisikin.
*bisik bisik bisik*
Litu: Mamah.. Papah mau kado KARPET!
 
Yah salah beli deh. Kenapa karpet amat siiiiikkk??? Hihihi.
 
Btw, have I mentioned that I love surprise?
 
Abis beli, mulai rencanain. Malem-malem tanggal 27 November 2013, di tengah nyusu, ambil henfon Tumbe. Pindahin sim card terus taro di balik bantal Tumbe. Pagi-pagi besoknya, nelfon. Nanti doi bakal kaget tapi angkat telp, and there it is.. "Happy anniversary Sayang" :)
 
Perfect.
 
Lalu, kenyataannya? Sampai agenda ambil henfon udah accomplished. Pas masukkin sim card, kok susah banget? Cari manual gelap-gelap. Diamat-amatin, kok bentuknya beda? Ya ampun. Sim cardnya harus dipotong dulu *___*
 
Ya uds, deh. Plan B. Pasang alarm jam 05:15, taro di balik bantal. Eh, bikin note dulu deh. Hihihi. Nyengir sambil tidur dan nggak sabar jam 05:15.
 
Jam 05:15, alarm berbunyi.

Tumb: Gic, udah jam enam belom?
Me: Nggg.. (sok baru bangun)
Tumb: Gic, apaan nih? (megang benda yang terus berbunyi, geser telunjuk buka lock sambil bingung, noleh) Punya siapa nih Gic?
Me: Happy anniversary! (sambil senyum manis)
 
Priceless!
 
Well, happy anniversary Tumbelina. Empat tahun yang lalu, ada laki-laki masuk ruang tamu keluarga aku. Lengkap dengan blangkon dan beskapnya. Di balik beskap, menyembul kaos daleman warna BIRU TOSKA menyembul ke luar. Hahaha. My husband. Di hari perkawinan bisa-bisanyaada kaos biru toska nyembul di balik beskap. Since that day, I knew my life would be fun and colorful.
 
Love you!
 
Untuk nostalgia, mari kita mainkaaan...
 
 

video
 
dan untuk masa public display of affection:
 
 
Tehehehehehe.
 
 


Tertegang 2013

Beberapa hari ini, ada yang aneh di perut. Kok ada yang gerak-gerak ya? Walaupun bukan gerak-gerak pertanda hamil alias kedutan di perut sebelah kiri, tapi ada yang gerak. Beberapa hari begitu. Lalu temen kantor ada yang bilang gini "Hah! Lo hamil lagi?" sambil ngeliatin perut. Wadaw!

Muke si Tumbe paniknya melebihi waktu mau ijab kabul pas megang perut. "Iya Gic, kok besar banget". Di tengah-tengah kepanikan, kita ketawa-ketawa dan mulai merencanakan nama anak ke-3. Paquita. Pede yee cewek lagi.. :))

Sampai ke titik sutris, abis anter Tumbe ke stasiun, nyetir dan  nelpun Mbak Ninit. Ketawa-ketawa panik berdua sambil beli test pack. Mbak-mbak Alfamartnya juga ikutan ketawa-ketawa lagi hihihi. Sayang deh sama kakakku yang galak ituh. Selalu ada dimanapun, kapanpun.

Sampe rumah, grabak grubuk, test pack sekalian mandi. And, tara! The most beautiful line, ever. Singular yah line-nya bukan plural. Fiuh. Walaupun kalau pluralpun pastinya kurengkuh dan kusayang.

Emangnya nggak KB?

Mauuuu.. Udah coba pasang spiral/IUD tapi apadaya.. Mental aja loh spiralnya hahahahahaha. Pilihan lainnya ada pil, suntik, susuk, kondom. Yak, sip. Sah jadi blog emak-emak. Maafkaaann.. Tapi yang mau kasih saran akan dikecup satu-satu.

xoxo,
Mamah Muda Beranak Dua

p.s: Jadi, confirmed yah.. Perutku adalah buncit dan Paquita adalah angin belaka. :)))))

Sponsored Video - Sunlight Project


Abis nonton video ini:
 


Mirip banget sama detik-detik Lituhayu hadir di dunia, statement salah satu calon bapak di video “You realized that you are someone elses protector” mirip dengan statement Tumbe 25 bulan yang lalu, “Besok nih, tanggung jawab gue bertambah”. Namanya mau punya anak, selain rasa bahagia yang membuncah pasti ada kegamangan. Wajar banget karena we want only the best for our children.

Sampai detik ini rasa khawatir dan gamang itu masih ada. What will happen to them? Akankah anak-anak kita bisa survive di dunia yang semakin hari semakin keras ini? Apakah dunia adalah tempat yang aman untuk anak-anak kita? Apakah kita bisa selalu melindungi mereka, dimanapun, sampai kapanpun? Apakah melahirkan mereka di dunia yang sedemikian keras adalah suatu kesalahan?

Call me spoiled. Jakarta yang lumpuh minggu lalu melipat gandakan kekhawatiran dan kegamangan itu. Apa iya, ini tempat terbaik membesarkan anak? Akankah waktu mereka juga akan habis di jalan? Apakah udara yang mereka hirup adalah udara yang layak? Apakah zat jahat dalam air minum mereka masih bisa ditolerir? Berapa banyak racun dalam wortelnya pagi ini? Seberapa buruk dampak sarapannya pagi ini pada kesehatannya di masa depan? I hope that was just me being a pessimist.

I am the pessimist, while Tumbe is the optimist one. And, that’s why I love him :D Menurut Tumbe, we are progressing really well sekarang. Kampanye lingkungan, gaya hidup sehat, teknologi yang mendukung dan kepedulian meningkat. Masih ada harapan! Jadi agak optimis juga setelah nonton video di atas. Hey, it’s not that bad kok. Awareness itu ada dan mungkin anak-anak kita akan bernasib lebih baik dari kita. Yang paling nyos waktu naratornya bilang: “Dan ketika mereka suatu saat kelak bertemu dengan pasangannya, mereka punya kesempatan lebih besar.. Untuk bertemu dengan anak cucunya.”  Video yang sungguh membakar semangat si pessimist untuk setidaknya tidak merasa bersalah telah melahirkan anak-anak ke dunia ini. Ada titik terang di ujung sana. Masa depan yang lebih baik. Sunlight..

Unilever  mengadakan Project Sunlight dimana tujuannya memotivasi jutaan orang untuk menjalankan  gaya hidup yang berkesinambungan. Yuk, kita lakukan hal-hal kecil untuk masa depan dunia dan anak-anak kita.  Berbarengan dengan Universal Children’s Day hari ini, Unilever meluncurkan Sunlight Project dan juga memberikan donasi pada 2 juta anak di dunia.  Very inspiring!

Dunia bisa lebih ramah kok, selama kita terus berusaha untuk melakukan hal-hal kecil yang bisa menjadi inspirasi dan motivasi orang lain demi kehidupan yang lebih baik. Berapa banyak orang yang termotivasi untuk membuat jus sayuran karena sebuah foto di Instagram? Berapa banyak orang yang terinspirasi untuk membuat vertical garden di lahan kecil karena foto di halaman depan rumah kita? Berapa banyak orang yang terinspirasi untuk membuat makanan sehat bagi keluarga dari sekedar berbagi resep?

Saatnya membuat perubahan, demi setiap anak bisa tidur dengan perut kenyang, demi setiap rumah memiliki air bersih untuk mandi dan minum, demi segala penyakit bisa dihindari, demi semua anak di dunia bisa melewati ulang tahunnya yang ke-5. Please visit and join this Sunlight Project for the better future. We might not see it, but our great grandchildren will see it!

This post is sponsored by Unilever and dedicated to my best girl, who's gonna deliver her second daughter this weekend.

FRIDAY

Jumat ini dilalui dengan tertatih-tatih. Jakarta, asli lumpuh banget ya belakangan ini? Sempet kepikiran mau stop ngantor karena macet aja *manja*. Tapi terus inget pengalaman pindah dari Singapur-Jakarta yang salah satunya gara-gara: (i) tiket mahal; (ii)fiscal; (iii)provider hp singapur, setiap ditelpun yang ditelpun ikut bayar juga. Jadi, pas tunangan nengokin terakhir bilang "Udah deh, balik aja. Aku harus nabung nih buat kawin", akupun luluh. Sekitar beberapa bulan di Jakarta, tiket ke Singapur dari yang 3-4 jutaan jadi tinggal 350rb. Fiskal dihapuskan. Provider hp? Mbuh wis, nggak mau cari tau. Hihihi. Gpp, yang penting kawin. *ngelantur*

Anyway, takut juga stop ngantor gara-gara alasan Jakarta mendekati lumpuh. Kalo tau-tau baling-baling bambu ditemukan gimana? Nanti aja ya, resign-nya dengan alasan yang lebih mulia *kecup mbun-mbunan Litu dan Amara*

Gara-gara Jakarta mau lumpuh itu, kemarin coba moda transportasi berupa KRL dan Taksi. I always love KRL. Tapi lupa mak, musim ujan. That day was the wildest commuting experience. It was a reaaaally nice day sih sebenernya. Berangkat, anter Litu sekolah. Litunya juga duduk manis di booster seat sambil ketawa-ketawa dan ngobrol

Me: Ini suara apa? Ngihihihihi?
LDS: Zippo! (kuda delman kesayangan Litu di Giant Bintaro)
Me: Terus, temennya ada siapa?
LDS: Ada Cokiii.. Sama, siapa ya? Yang putih?
Me: Ro?
LDS: Bin! Robin!
Me: Kalo suara ini? Ba ha ha haha?
LDS: Sheep domba!
Me: Kalo ini? Ea ea ea?
LDS: Simut (semut).
Me: Hah?
LDS: Hahah.. Amaraaaaa.

Abis itu ke stasiun, parkir, beli tiket dan nunggu kereta. Telat ternyata.

Begitu dateng keretanya, level keberingasan kaum ibu dan mbak meningkat tujuh ribu kali. Hiyattt!!
Sumpah deh, kalo cuman sikut-sikutan udah biasa lah ya. Apalagi dorong-dorongan. Lah ini. Minta didorong petugas! "Dorong aja Pak. Terus Pak. Nggak papa Pak. Jangan nggak tega. Terus Pak, dorong saya." Dan, pemandangan awkward terjadi. Mas-mas petugas kereta kurus mendorong punggung, tas, pantat ibu-ibu. Sama persis seperti kita lagi packing di koper, terus nggak cukup. Terpaksa ditindih, didorong, disumpel. Seyem.

Yah, begitulah Jakarta, dimaapin aja ya.

Yang penting, hari ini Jumat! Nanti malem Power Swing, besok weekend!

Yeayyy!

Mari beristirahat, Jakartans..

SALE! SALE!

Yuk, mari ditilik ditilik..

1. Nike Air Jordan Size 44

Sepatu basket ini baru sekali dipakai Tumbe. Nyoba doang, soalnya kekecilan. Kebiasaan deh saking ignorant-nya nggak tau ukuran sepatu sendiri. Ngaku-ngaku 44 taunya 45.5. Kepriben sih?? Hih Tumbe hih!

With box, asking for Rp.600.000,-



SOLD!
2. Sepatu Basket Reebok Size 44 [lagi!]

Hanya keledai yang jatuh di kubangan yang sama. Dan Tumbe sih kayanya. Lagi-lagi ngaku-ngaku ukuran 44, nggak taunya 45.5. Hih Tumbe hih! Sekali pakai.

With box, asking for Rp.300.000,-

Banting Harga: Rp.200.000,-

3. Sepatu HnM Size 37
Ini waktu ke Spore, kalap beli sepatu. Nggak taunya banyak dan lupa kalo nggak suka pake sepatu. Selain ke kantor, nggak pernah pake sepatu. Ya ampun Puspi! Hih Puspi hih! Nggak pernah dipake.

Brand new with tag, asking for Rp.250.000,-

SOLD!!

4. Sepatu Bayi Cool size infant
Nggak terasa, Amara tau-tau udah 7 kilo aja. Nggak sempet dipake! Hih Amara hih!

Brand new with tag, asking for Rp.50.000,-


SOLD!!! 
5. GHD Hair Straightener
Emm.. Ini gara-gara resolusi tahun 2013 berambut indah, jadi deh beli catokan. Ternyata rambutku memanjang dengan sendirinya dan kluwing-kluwing sendiri. Nggak usah diapa-apain deh.

Used, with box, without CD, asking for Rp.900.000,-

SOLD!!!
 
6. Kalibata City, 2 Bedroom 33.8m2

Ini nggak dijual sih, disewain. 2 bedroom apartment with aircon, exhaust fan, refrigerator, kitchen set, sofa, water dispenser, tv cabinet, wardrobe, queen size bed, single bed, tv cabinet. You want TV, we give you TV lah.

Asking for Rp.3.500.000/month excluding service charge and electricity. Special discount for blog reader and one year rental :p

 
Puh puh puh! Laku kau!!

Email: nitasoesabdo@gmail.com

About Being Happy


To be frank, not my happiest days.

Oh, well...
  1. Roti bakar mentega gula
  2. Husband made me laugh this morning
  3. Last night's anti gravity yoga pictures
  4. Aglio Olio recipe
  5. My Monday leave. Hore!
  6. Mommy's turning 70 in the next 2 days.
  7. Shu Uemura eyelash curler
  8. 350ml of expressed milk (early morning and before lunch pumping time)
  9. What else? What else?
Ayo dong. Apa lagi dong yang bikin happy? Kok baru segindang?

Tapi yah, baca blog (asal blognya tepat) bisa juga bikin happy. Bikin pengen ikutan bahagia. Contohnya baca ini. Betapa morning routine-nya seseorang bisa menjadi inspirasi untuk orang lain. Padahal dese cuman cerita minum air putih aja. Apa betul ya? Kebahagiaan itu harus diusahakan?

Oh lupa, Lituhayu bikin happy banget btw. Cemburu papanya gendong Amara, dia datengin Papanya sambil bilang "Tiiiba tibaaa... Ada anak datang!! Laluuu.. Anaknya minta didendong!" dengan nada dongeng sambil tangannya minta peluk. Hahaha.

Amara juga, lagi suka banget ngaca. Liat kaca dia akan menggeh-menggeh sambil gerakan kaki gowes sepeda dan pamer gusi.

Ya ya ya. Kebahagiaan itu harus diusahakan kok. Sekarang ngetik sambil senyum :)

Have a nice long weekend y'all!

Amara: 4 bulan

Amara is my kinda girl deh. Santaiii. Pas 3 bulan, ditinggal Mamanya ke Kuala Lumpur. Pas 4 bulan, ditinggal Mamanya lagi ke Semarang. Amara tetap tenang dan nggak rewel. Mamanya aja yang jadinya rewel heheheh.

Amara di usia 4 bulan ini gembiiilll... Pipinya kenceng banget dan napsuin banget buat diuyek-uyek. Mana anaknya ketawa terus lagi. Aduh Amara sayang, I love youuu...

Sampai sekarang masih banyak yang bilang Amara mirip Bapaknya. Masak sih ah? Bagai pinang tak dibelah gitu loh. (walau akik versi coklatnya ya heheheh)


 
Beratnya sekarang 7.1 kg dan tingginya naik 2 centi dari terakhir cek. Kalo bobok juga maunya miring terus. Guling-guling udah jago. Pernah kapan itu, Tumbe mau Jakarta Marathon tapi kesiangan, entah gimana Amara nangis kenceeengg banget dan.. Kakinya udah di ujung kasur! Hoahh! Lituhayu nggak pernah sekuat ini loh muternya. Akhirnya, mulai sekarang penjagaan diperketat. Nggak boleh ditinggal-tinggal heheheh.

Mulai main pake teether. Aduh, masih kebayang deh kerlingan matanya dan senyumnya. My mood booster :)

Ada yang bikin sedih. Gara-gara akik demam konstan 2 minggu, ASI tiris. Dulu jaman Lituhayu usia segini, ASI bisa netes-netes nggak keruan di mana-mana. Sekarang, kering, tipis, mini, seemprit. Hiks. Sedih banget. Perjalanan masih sangat panjang. Duh, stress banget. Sekali mompa paling cuma dapet 100ml huhuhu. Mau mompa malempun sama aja. Hiks. Doakan kami ya teman-teman.


 
Bulan pertama, Amara banyak tidurnya. Bulan kedua, mulai melek-melek. Bulan ketiga, dibotakkin dan mulai curious dengan dunia barunya. Bulan keempat, bisa tengkurep!
 
I love you, Amara. Semoga sehat terus dan selalu menjadi penyejuk mata dan hati Mama ya :)
 
:*


Lelah Batin Part Deux

Selama 2 tahun punya anak, ada 2 kejadian yang bener-bener lelah batin banget. Pertama: hari pertama balik kerja waktu jaman Litu, Tumbe di KL. Kedua: tadi malam, Tumbe di Papua.

Jadi, Litu kan sakit yah. Bapaknya lagi dinas ke Papua. Sakitnya tuh demam-demam, batuk pilek, tapi lemes dan terakhir ditambah matanya bengkak sebelah. Gede banget sampe hamper nutupin seluruh mata kalo panasnya kambuh :( Heartbreaking gila.

Kalo liat fotonya, sedih deh :(

Anyways, hari itu pokoknya lelah fisik dan bathin luar biasa. Pagi-pagi anaknya bak koala, nggak mau lepas. Berangkat jam 9:00 naik kereta. Eh, ketinggalan kereta jam 9:05. Tunggu sampe 9:18. Panas banget deh Jakarta. Polusinya juga makin edan aja. Mana keadaan lagi nggak terlalu fit kan. Jadi kaki ndredek aja terus gitu. Ditambah bawa gembolan breastpump Unimom Forte bak mau dagang di pasar Tanah Abang. Fiuh lah pokoknya.

Sampe kantor, greges-greges lagi. Berharap jam berputar dengan cepat karena mau pulang cepet. Pas jam 5:45 langsung melesat ke tukang ojek dan meluncur ke stasiun. Udah lama nggak naik kereta. Ya Allah....... Capek banget! Sampe Bintaro jam 6:30, ambil mobil di parkiran terus ngebut.

Di jalan nelp Mbak Nunung. Minta disiapin baju ganti sama teh panas di termos. Langsung ciao ke RSPI. Ternyata baju yang dipilihin itu pilihan Mbak Itu. Yaitu sehelai kemeja tipis lengan pendek :__(( Dingin banget nak! Tapi tetep dipake, abis udah dipilihin anak gadis :)

Hari itu, appointment-nya ada 3. Dokter Y untuk Litu dan sakitnya, Dokter Y untuk Amara dan vaksinnya dan Dokter Suhendro untuk ijk.

Amara Alhamdulillah masih sehat. Semoga nggak jinx yah.

Tapi Mbak Itu harus diambil darah dan tes urine. Tes darah seperti biasa, menangis dan umbelnya kemana-mana. Yang bikin heboh itu ambil sampel urin. Karena belum bias ditatur, jadi ditempelin urine collector di mikidi-nya. Drama deh langsung. Dan nggak mau pipis. Padahal tuh pipis cuma punya jangka waktu 2 jam aja. Alias, kalau kita pulang dan urine udah terkumpul harus bawa lagi ke UGD RSPI. Hoahhh.... Kondisi diri sendiri saat itu, kedinginan parah dan demam. Huhuhuhuhu. Mana harus gendong Litu kemana-mana kan.

Melihat keadaan yang cukup rumit, Eyang Koes komando untuk Amara dibawa ke mobil aja. Nggak bisa kelamaan di RS untuk anak sehat. I love you for that.

Jadilah, kita nunggu bulir-bulir pipis Litu sampai jam 11 malam. Mana rumah sakitnya udah tutup jadinya antri ambil obat dan bayar dokter harus ke UGD dan itu antrinya panjaang banget. Nggak tahan nunggu, abis bayar kewajiban langsung pulang. Obatnya besok aja deh. Capek aku daripada pingsan. Belum makan pula.

Keluar parkiran (kita selalu parkir di luar), itu jalanan di PI diportal semua. Ya amplup.... Capek banget iniiihhhh.... Tukang parkir mbok yo mengarahkan.

Keluar tol, inget. Setim belom ada yang makan semua. Daripada ribet delivery, mampir mekdi dulu.

Masuk rumah, liat matras Amara di ruang tamu. Langsung tiduran di matras biar punggung lurus. Bodolah. Mau pada makan kek, mau ganti pampers kek, mau ganti piyama, mau apa kek. Monggo. Aku ga sanggup. Inget banget kata Laila tentang Prinsip Masker Oksigen. (Ih baru nyadar deh, Gengger kok pinter-pinter sih? Hihihi). Bahwa instruksi Mas Pramugara dan Mbak Pramugari itu bener loh. You must take care of yourself first. Kalo ada kejadian di pesawat, tarik masker oksigennya, pasang di diri sendiri baru pasang di anakmu/orang lain. Tadinya mau tetep tidur berdua Litu. Tapi, kondisi diri nggak memungkinkan. Daripada berefek buruk dan berkepanjangan, nelp Mbak Nunung sambil terbata-bata "Mbak.. Bi sa.. Tolong temenin Li tu dulu nggak tidur? Aku nggak sang gup nih" terus nelen obat dokter dan Sumagesic, sambil dalam hati minta maaf sama Amara yang dalam exclusive breastfeedingnya ada zat-zat dari obat-obatan (walau katanya aman). Terus tidur sambil nunggu keringet nyemprot-nyemprot keluar. The best feeling ever yah abis minum paracetamol terus panasnya keluar.

Sukses tidur semalem suntuk. Amara seperti biasa manis dan cuma uget-uget pas minta susu. Makasih ya sayang. I love you :*

Pagi ini, Eyang Tien datang untuk bantu mipisin urine collector. Abis itu akan dibawa ke RSPI.

Semoga sukses pipisnya dan semoga lekas sembuh Lituhayu. Oh iya, anak ini walau lemes-lemes ditanyain dokter "Panas nggak?" ke ibunya, dia jawab "Iya". Pipisnya sakit nggak? "Enggak". Yang sakit apa? "Ini" sambil nunjuk leher. I love you.

Bete

karena flu, radang tenggorokan dan greges-greges seminggu nggak sembuh-sembuh. Tiap hari kerjaannya pijet n dikerokin tapi tetep aja badan sakit semua dan greges-greges.

karena Litu juga sakit tenggorokan dan barusan nelpun rumah katanya anaknya lemes dan sumeng 38'c. Biasanya nggak sampe lemes :( Mana tadi pagi histeris karena pas melek liat ada bayi laba-laba di kasurnya lagi :( Pas udah reda, dia bilang "Litu mau bobookk.."

Mau izin pulang cepat karena sakit dan anak sakit, tapi nggak enak.

Bete, pokoknya aku bête.

Ini kok heartbreaking amattttt siiiiihhh? *netes*

Sponsored Video: Gondappa of Thesgora

Kisah tentang kasih bapak terhadap anaknya.



Seorang bapak bernama Gondappa yang tinggal di Thesgora, India, gusar bukan kepalang. Betapa tidak? Tidak ada satupun anaknya yang hidup sampai usia 5 tahun :( Kebayang nggak sih, ketika sang anak lahir disambut sangat bahagia, lalu kesehatan menurun, menurun dan terus menurun untuk kemudian meninggal karena diare sebelum berusia 5 tahun. Lalu, lahir anak berikutnya, harapan baru yang ternyata harus kandas karena diare sebelum 5 tahun. Siklus yang sama terjadi berulang-ulang. Very heart-breaking.

Suatu hari, anak Gondappa, untuk pertama kalinya, berulang tahun yang ke-5!Masih hidup dan sehat! Kalau ada yang disebut sebagai kutukan, oh well, kutukan itu sudah hilang! Tiup lilin, peluk, beli mobil-mobilan, kereta atau robot. Itu mungkin yang akan dilakukan other fathers on his son's 5th birthday. But not, Gondappa. Angka 5 begitu sakral karena belum ada satupun anaknya yang berulang tahun sampai ke-5 sebelumnya. So, he decided to do handwalk keliling kampung!

Merinding gilak. :') Pas anaknya kayanya nanya "Papah, ngapain?" terus si Gondoppa kecapean tapi tetep hepi. Waktu ada binatang, ada genangan air. Ahh.. merindingnya ga kelar-kelar.

Dulu, Litu pernah diare berkepanjangan. Rasanya hati ambyar setiap liat diaper isinya pupi cair, berbusa, hijau dan meledak di diaper :( Dokter Yovita juga gusar karena ibunya udah pantang, anaknya udah pantang, tapi tetap diare. Ke dokter udah beberapa, dari yang kasih obat lebay banget sampai yang sabar dan bolak balik suruh test lab. Dokter Yovita di akhir kontrolnya mulai kasih antibiotik. Kalau hasil kultur dan lab-nya memburuk, last resort, kasih antibiotik. Rasanya? Pengen buka perut Litu dan cari tau masalahnya apa. Hiks.

My story ended with a happy one. Hasil kultur dan test lab yang diperkirakan leukositnya meninggi, malah tiba-tiba normal! Nggak jadi antibiotik! (ehiya, ini 40 hari dikontrol dokter kok, selama masih mau makan, minum, aktif dan nggak dehidrasi masih aman) Sumpah, rasanya emang langsung pengen handwalk keliling komplek sih. Asli. So, I reeeaaallyy can relate to Gondappa.

Wokay, back to Gondappa of Thesgora. Ternyata di Thesgora memang tingkat kematian bayi dan anak karena diare sangat tinggi. Bahkan tertinggi di India! Gila yah, 2 juta anak di dunia meninggal di bawah usia 5 tahun karena infeksi seperti pneumonia dan diare. Diarrhoea is a bigger killer than AIDS!

Sebenernya, ada cara simpel untuk mencegah diare dan infeksi lainnya. Dengan cuci tangan! Oleh karenanya gerakan cuci tangan global atau Global Handwashing Day ini digalakkan dengan begitu antusias oleh pemerintah, civil society, NGO, private companies dan individuals. Bahkan sekolahan Litu. Cara cuci tangan di sekolah Litu adalah: nyalain keran, basuh, pencet sabun, nyebut "babel babel babel babel" baru dibilas. Soalnya anak-anak sering lupa gosok tangan dan fokus main air katanya. Hihihi.

Baguslah ya, berarti kampanye realistis ini benar-benar udah merasuk ke berbagai kalangan. Keliatannya simpel ya, tetapi ternyata di area-area tertentu hanya 2% ibu-ibu yang cuci tangan. :( Padahal hanya dengan cuci tangan bisa mengurangi risiko diare sampai 42-47% loh..

15 Oktober menjadi Global Handwashing Day. Untuk Global Handwashing Day tahun ini, tujuan Lifebuoy, yang sudah mengkampanyekan cara cuci tangan yang benar ke anak-anak sejak 10 tahun yang lalu, adalah meningkatkan awareness akan perlunya cuci tangan untuk daerah Thesgora dan sekitarnya melalui kegiatan amal demi meningkatnya anak-anak yang dapat merayakan ulang tahun yang ke-5.

Hiks. Miris.

Semoga, lebih banyak Gondappa Gondappa yang senang bukan kepalang dan handwalk karena anaknya menyentuh angka 5 tahun.

Untuk ibu-ibu di Indonesia, pasti dong yaa... Sebelum buka diaper cuci tangan, setelah bersihin diaper cuci tangan, sebelum makan cuci tangan, setelah makan cuci tangan dan ajarin anak-anaknya cuci tangan dong yaa :)

This post is sponsored by Lifebuoy.

Have a nice Handwashing Day!

LDS: 26 Bulan

Selamat 26 bulan anakku yang berunyeng-unyeng dua!!!

Di 26 bulan ini, Lituhayu sudah:

Perdana Tidur sendiri

 
Dan ini membuktikan bahwa, we should never underestimate our children. Beneran deh, tadinya nggak percaya anak umur 2 tahun akan tidur sendirian di kamarnya setelah full co-sleeping. Dr. Y juga agak khawatir karena pengenalan kamar barunya terlalu singkat dan langsung berdekatan dengan kehadiran adiknya. Eh, tapi anak kita ternyata lebih canggih dari yang kita kira.
 
Litu nggak pake program-program sleep training yang mumpuni. Sebenernya independent sleeping ini program gubahan Mama Tumbe. Beliau ini orangnya rapi dan sangat jaga privacy sekali. Jadi buat dese it's a big no no Litu tidur ditemenin Mbak Nunung. Lebih baik tidur sendirian. Konon, anak-anaknya setaun udah tidur sendokir. Canggih lah.
 
 
Jadi deh, di suatu hari random, I went to ITC Kuningan to buy Baby Monitor. Kenapa akhirnya beli? Soalnya 2 hari dicoba, anaknya jejeritan sampe heboh tapi bapak ibunya ngleker aja alias nggak denger sama sekali. Hihihi. Maap ya :D
 
Perdana Naik Kereta Komuter Line
 
 
Ini kejadiannya sebelum cuti 3 bulan berakhir. Hari itu Sabtu, dan Tumbe ngantor. Ya udah, kita ketemu di Gandaria City. Litu semangat banget naik kereta sama Mamah. Sampai di stasiun agak keder doi. Kok jelek amat. Hihihi, kenyataan memang [biasanya] lebih buruk dari yang dibayangkan kok saying, wajar itu. Lebih keder lagi waktu ada kereta ekonomi lewat. Dia narik diri terus bilang "Mbak Itu nggak mau naik kereta" Yailah.. Taksinya udah pulang pulak! Terus dibujuk bahwa kita naiknya kereta yang bagusan. Akhirnya mau deh dengan takut-takut. Yang Mamanya lupa adalah: Stasiun Kebayoran tempat tujuan kita turun itu masih tipe yang platformnya tinggi. Jadi musti loncat tingggggiiiii banget buat turun ke jalanan :( Sangat nggak kids friendly banget deh. Untung di gerbong itu ada petugas. Jadinya Litu digendong dengan sigap, dan mamanya langsung takut anaknya diculik.
 
.......
 
Jadi deh, ada ibu-ibu loncat dari kereta tanpa nginjek jejakan di bawah pintu kereta. Hihihihihi. Abis melewati rintangan, Litu bahagia. Di Stasiun Kebayoran doi nari-nari sambil loncat-loncat kangguru. Ditambah dengan hamparan Bajaj di depannya. Langsung happy.
 
Begitu sampe lobby, langsung toss. Mbak Itu hebat deh..!
 
Perdana Memenangkan Award
 


Jadi, Gym tempat litu nge-gym bikin acara fashion show. Litu ikutan dan pernah ikut latian sekali aja. Setelah itu, di rumah nggak pernah latian karena dia males. Hihihi. Tema fashion shownya itu karakter famous artist, singer, movie star . Kata gurunya, dari Hannah Montana (?) sampai Madonna. Eyang Koes ketawa ngakak denger Madonna. Hihihi. Akhirnya, Litu memutuskan untuk menjadi dirinya sendiri. Dia pilih lah itu: Tutu bekas Mbak Maritza, legging HnM, sepatu Street Ride kelip kelip, jacket GAP dan topi Eeyore.

Lucu yah, yang namanya anak kecil itu beneran manusia mini. Udah jadi manusia sepenuhnya loh mereka. Versi mini. Litu bukannya nggak tau mau manggung di depan orang banyak lantas cuek melenggang. Dia tau. Sebelom naik, dengan muka agak gugup dia minta topinya "Topi Iyol mana?" padahal kalo doi lupa sama si topi, mau nggak dipakein aja hihihi. Terus pas gilirannya udah deket mau dipanggil, dia minta papanya mendekat. Ketika bapak ibunya di sampingnya dan nomor urutannya disebut, dia jalan dengan percaya diri. Sendiri. Pas disuruh dadah, dia nyengir, lalu dadah!
I really cannot underestimate this mini human.

Dan, diapun menang Best Dress!

Mamanya super bangga karena yang lain pake baju Cinderella, Snow White, Rapunzel sementara Litu pake baju pilihan sendiri.

Tuuuhh.. Sombong dehh yang menang. Hahhaha.

Terus dia bangga sama pencapaiannya itu. Maunya makan pake tempat makan kado, minum susu kado, main mainan kado. Mana mainannya banyak lagi. Hebat Mbak Itu!

Perdana Menang Lucky Draw

Just our lucky day. Litu menang dapet boneka dan Amara dapet sepeda. Amara mungkin beruntung karena dapet sepeda, tetapi Litu lebih beruntung karena dua-duanya buat dese. Hihihi. Amara, tenang sayang.. Nanti kalau Amara udah ngerti, I'll make it up for you :)

Perdana Kecewa


 
 Bukan perdana kecewa beneran sih. Tapi yang ini perdana kecewa ke-capture camera. Hahahahhaah. So, on one fine Sunday, I cooked Hainan Chicken Rice. Kata para pemirsa sih it tasted goooood. Litu makan berkali-kali. Mbak Nunung lagi cuti dan Mama lagi mompa. Jadi, Mbak Itu makan sama Papah. Papah kurang bisa membedakan mana ayam mana jahe. Jadi, mak kletussss.... JAHE!

Asli, manyun semanyun-manyunnya. Mangkoknya ditepis. Cemberut bermenit-menit. Nggak mau makan! HAHAHAHAH. LITUUUUU!!!! HAHAHAHAHHAHA.

Mulai Kongkow
Mulai bisa duduk duduk makan-makan. Paling suka kalo makan Shabu. Soalnya dia tinggal dikasih daon ama kecap asin, udah deh.. Anteng. Pernah kapan itu makan spicy salmon roll. Dia, seperti biasa deh ya minta. Padahal kan pedes banget. Terus, ya udahlah cobain aja. Pas nyam. Nyam nyam. Matanya melotot! Mau nangis malu sama pelayan. Akhirnya dia lepeh terus ambil tangan mamanya lalu disapukan di lidahnya. Kepedesan makk! Hihihi.

Oalah Litu, nggak terasa banget sih. U're a big girl now!


 

Love you, sayang! Selamat bulan ke 26 :*

The Bunny Project

Besok di sekolah Litu ada Pet Day. Musti pake baju binatang. Aaaa!!!

Setelah liat agenda sekolah Litu, idealnya sih waktu cuti 3 bulan kemarin bikin prakarya baju binatang ya berdua doi. Tapi apalah daya, wacana tetap wacana. Last minute lagi dehhh...

Kata Bu Guru, sebaiknya bajunya bukan nyewa atau beli. Pake bekas kardus, bekas karung, baggy pants dll. Jadi intinya sih kebersamaan dalam nyiapin kostum kali ya?

Oh iya, sejauh ini.. I LOVE SEKOLAH LITU!

Anakku bisa ditinggal prung di hari ke-3 sekolah. Cuman di drop di mobil dan pulangnya di jemput dari mobil. Embak-ku juga diikutin workshop yang intinya menyelaraskan program sekolah, program ibunya dan program embaknya. Jangan sampai, di sekolah disuruh pasang sepatu sendiri, ibunya udah setuju, eh.. Embaknya takut dimarahin kalo anaknya pake sepatunya lama. Pokoknya, aku suka sekali!

Kembali ke kostum, Litu besok kayanya mau jadi kelinci. Atau keledai. Tapi kelinci aja deh, keledainya keledai Eeyore sih jadi kurang orisinil. Lagian kelinci effortnya lebih besar karena polos semua bahan-bahannya.

Yang udah siap pada jam 3 siang ini adalah: topi kelinci ex PakDe Ninot waktu kecil dulu, dan topi keledai alias Eeyore ex Mbak Maritza. Hoahhh! Bajunya apa iniii??

Browsing-browsing nemu ini:


Ini yang paling feasible. Tinggal pake topi kelinci dan tutu ex Mbak Maritza. Terus bikin buntut pake kapas. Kuping kelinci ex PakDe Ninot kayanya bisa dihias-hias lah ya.. Biar anaknya mau.
 
Tapi sebenernya sih pengen yang ini:
 


Aaa.. Lucu sekali! Cuma pake kantong coklat digambar-gambar terus keren deh. Tapi Litu mau ga ya pake begini? Apa dia bakal risih? Atau akan malu karena kok kardusan amat?

Barusan nelp Tumbe, hari ini mau belanja bulu-bulu dan berkarya. Semoga anaknya belum tidur jadi bisa ikut seru-seruan. Atau, besok mamanya bangun subuh dan bikin-bikin.

Btw, kalau ada Junk Food Day, mau banget deh bikin ini:


Lucu amaatt!!

Bapaknya kemaren agak bête karena si Mami terlalu santai. "Gic, kasian lah. Masak anak kita pake baju bekas sih? Udahlah sewa aja. Kan bisa dipake Amara nanti. Kayanya tiap keluarga harus punya deh kostum binatang paling enggak satu."

Hahahah.. Tumbe (Corbuzier) abis jadi Jack Sparrow di Family Day, jadi masih semangat

Sadeeessssss!!!
Sekarang jam 3:19 dan nggak sabar mau belanja buat the Bunny Project. Semoga Litu mau pake yah...

Super excited!

Note to self: Enjoy each stage. It goes by in a blink of an eye.

Pagi Ini

biasa aja sih.. Cuman sayangnya membuncah ke Tumbe! Hahahah. Padahal nggak abis ada apa-apa loh. Biasa aja. Di jalan td uyek uyek Tumbe (sambil sesekali main Poko Pang). Umbi, I love you. Umbi I love you. *uyek uyek* Umbi, I love you. *uyek* Umbi, aku ga mau berpisah. Madol aja yuk? Hahahaha. Bak remaja kasmaran yah :DD

Kemarin pijet di Nano Health apa gitu tempat pijet baru di Bintaro. Enak loh btw, B*rsih Seh*t boleh gulung tikarlah. Shiatsu gitu jenisnya. Terus tempatnya mewah banget plus dikasih makanan dan minuman di ruang makan. Debes nggak sih? Selain itu yang bikin oke adalah kalo lagi pijet kaki kiri, kaki kanan dikompres bantal panas. Pijet punggung, bantal panas dipindah ke bokong. Gitu-gitu deh.

Nah, pas balik badan mata dikompres bantal dingin kan. Udah deh, kalo udah posisi begitu pikiran melayang jauh kemana-mana. Sukses ketawa sendiri (sambil mata dikompres) gara-gara inget percakapan di bawah ini:

"Gila ya Bamb, dulu kita makannya banyak banget ya?"
"Iya Gic. Hihihi"
"Inget nggak sih waktu kita kekenyangan makan all you can eat Poke Sushi? Terus kita tidur di mobil?"
"Itu mah aku nggak beneran Giiiicccc! AKU TADINYA MAU KESEMPATAN DALAM KESEMPITAN. PAS DILIAT.. YA AMPUN.. TIDUR BENERAN!! Gagal Gicc.. Gagall!"

...............................

Ternyata, memang kita nggak akan pernah berhenti belajar ya dalam memahami pasangan..

:))))))))

Maap ya Bamb.. Hihihihihihihiihihi

Amara: 3 Bulan

Satu hal yang cukup bikin ge er di bulan ini adalah... Tinggi badan Amara naik 5 centi dalam sebulan!
 
Di bulan ketiga ini Amara udah semakin tinggi angkat kepalanya. Masih anteng dan mulai bisa merespon. Kalo liat Mbak Rum atau Bapaknya langsung gembira karena tau akan digendong. Kalo liat ibunya nginyemmm... Ibu kurang asik! Hehehe. Emang paling nggak bakat deh jagain anak. Untungnya nyusuin, jadi in theory tetep bonding yah.
 
La Perla

Ini dia mutiara-ku. Kenapa mutiara? Soalnya kemarin-kemarin beli mutiara di langganan tukan mutiara Bu Boss Besar. Eh, ilang.. Ketelingsut aja gitu :( Jadi, untuk penghiburan bilangnya: Gapapa mutiara ilang, kan ada mutiara idup di rumah. Hihihi. Emang mirip mutiara ga sih di foto di atas?

Kalau dulu Litu bayi jenaka yang selalu melet, sekarang Amara meletnya cuman kalo kenyang. Hihihi. Jadi, kalo udah melet tunailah adegan menyusui-nya.

Rambut yang kemarin digundulin sekarang mulai tumbuh tak merata. Jadilah, bak bola sepak plentang plentong item item hihihih.


 
Banyak yang konsisten bilang, Amara mirip Tumbe. Tapi mulai ada gerakan bawah tanah yang mulai menyerukan bahwa Amara mirip akik! Kalo diliat jegang-jegang kakinya sih emang.. Mmm.. Ibunya banget! Hihihi.
 
Oh iya, waktu Amara baru lahir, salah seorang teman yang bisa baca tarot bilang.. Bahwa, Amara hoki-nya gede banget! Baik dari fisiknya yang bulat maupun bukaan kartu. Kemarin di family day Papah, sepagian senyum-senyuummm terus. Di car seat juga ketawa-ketawa. Ternyata, dapet hadiah sepeda! Golden hands Amara!! Ah, Amara Gadis Cantik yang Bahagia. Semoga kamu selalu bahagia dalam hidupmu :')
 
Nanti malem kita ketemu ya..
 
I love you I love you I love you I love you I love you I love you I love you I love you 

Manajemen ASIP

Taken from http://www.botolkacaasi.com/cara-menyimpan-asi-yang-baik-dan-benar/

Ceilee, sahih nih jadi ASI Nazi?

Kemarin sambil vaksin Amara, nanya ke dokter Y. Sebenernya, apa sih alasannya "ASIP (atau bahan makanan apapun) yang beku nggak boleh dicairin terus dibekuin lagi?"

Soalnya, waktu ke KL kemarin itu mompa jalan terus tapi kulkas di hotel ada yang nggak dingin dan seharian banyak di bis. Jadi ASIP-ASIPku suhunya tergoncang abis-abisan.

Sampai di rumah kasih instruksi untuk misahin si ASIP-ASIP buruk di satu tempat dan bekuin lagi. Soalnya mau nanya dulu ke dokter. Kalau alasannya susunya basi, ya apa boleh buat.. Dibuang aja. Kalau alasannya gizinya berkurang, ya disimpen sampai Amara 6 bulan untuk campuran makanan ajah.

Jadi, jawabannya adalah: soalnya naik turun suhu membuat lebih rentan terkontaminasi bakteri.

Lalu solusinya? Bagasi 5.8 kg mau dibuang begitu aja? (Iyah, di bagasi. Males berantem sama orang Imigrasi) Dikasih buat kakaknya, tapi dimasak dulu. Yeeaayyy! Nggak ada yang kebuang..

Pagi tadi kasih tau Mbak Nunung, bahwa susunya dimasak dulu terus dibikin makanan. Eh, Litu yang denger instruksi itu langsung sumringah. Miris juga sih, ternyata doi masih kepingin susu ibunya ya?

Aaaah Lituuuu.. Bikin mellow kan nih jadinya? :(

G g g giiirl po po powerrr??

Hati Senang Walaupun Tak Punya Uang

Bukan rahasia lah, apa-apa naik, penghasilan segitu-segitu aja dan kemauan banyak bener.

Me and Tumbe, kita nggak beli baju, sepatu,tas atau liburan. Kami sederhana dan nggak trendi. Tapi, when it comes to food.. Roarrrrr!!!! Nggak pake ngitung dan sudah berlanjut sejak kita naracap. Filosofi Tumbe: "Makanan nggak boleh diitung". Karena istri mengikuti pimpinannya, ya udin. Ora ngitung, blas!

Setelah kenyang jalan-jalan dan makan di luar sejak pacaran, beberapa waktu ini kita memutuskan kembali ke rumah dan makan masakan rumah. Jadi lebih murah? Nehi. Soalnya yang dipertuan agong-kan maunya cuman daging, paha ayam, lidah dan iga. Tempe, tahu, ikan? Bukan itungan makanan buat dese. Cemilannya Smarties tube besar, Baskin 1 pint kalo abis gajian, Walls 1 pint kalo tanggal tua, Alpenliebe 1 kantong sekali glek, Astor setoples sekali hap, Choki-Choki 1 kardus untuk semalem. Pokoknya, ngeri lah kalo liat trolley belanjaan.

Yang cukup bikin ngeri juga belanjaan MPASI Litu yang harus 3 hari sekali. Bahahah.. Masih yaa idealis :p The problem with MPASI grocery is.. Walaupun yang dibutuhin cuman daging atau ayam tapi tangan tetep ngambil chai tea variant baru, nyobain barbeque sauce yang itu, nyobain steak rub yang itu, baca resep perlu minyak ini minyak itu, dan jadilah belanja tiga harian yang moahaaallll dan berulang 2 hari berikutnyaaaaa :))

Semakin kesini, kami berdua semakin licik. Semakin nggak ada yang mau bayar belanjaan :))))) Tumbe somfret bener emang. Giliran kasir udah mau selesai scan barang, doi ajak Litu main-main. Abis ngangkutin barang, doi dorong Amara ke luar kasir. Akik? Nggak mau kalah. Giliran kasir udah mau selesai scan barang, sok sibuk angkat telpun atau sok panik mau nyusuin :)))))

Level kesompretan masing-masing gradually naik. Setelah Tumbe menang nggak bayar belanjaan, dia bisa bilang "Gic, tadi aku terima tatapan kilat loh di kasir. Desiiiinnggg!" atau "Tadi aku liat ada kilat-kilat di kasir. Taunya mata kamu" gara-gara ya gondok kaliii modus bener tu anak. Hiihh!!

Kemarin ini naik lagi level si Tumbe. Doi nanya loh ke kasir Lotte Mart pas akik keluarin Debit BCA dengan lemas.. "Mbak, disini silau ya?" TUMBEEE!!!!! Si Mbak Nunung yang ikut belanja selalu ikutan ketawa-ketawa. Berarti, harus lebih lincah dan sigap ambil alih anak yaa.. Saat kewajiban bayar di kasir datang. Hihihi.

On one fine weekend, kita tiduran ber-4 di kamar. "Nggak papah ya Bamb, walau nggak punya uang kan hati senang ya?" terus nyanyi sambil youtube-an: hati senang.. walaupun.. nggak punya uang.. ooo..

Kok bisa ya, kantong bokek tapi hati hangat?

Amara: 2 Bulan

#latepost

Setelah gagal sama project LDS 12 bulan (karena satu dan lain hal berhenti di bulan ke 11 dan sekarang nyeselnya setengah mati), berambisi untuk memulai project AmLet 12 bulan.


Amara bulan pertama dan kedua masih tetep kalem, tenang dan santai. Banyak yang bilang bayinya kalem gedenya biyayakan. Hahahaha.. Apa bener?

Berat lahirnya kan 3.78kg ya.. Bulan kedua 5.5kg. Masih masuk target. Walaupun udah deg-degan karena nih anak jarang banget susu. Tapi, semoga sekali nyusu banyak yah jadi tercukupi kebutuhannya. Pernah juga kuning sampai harus test darah, tapi ternyata bilirubinnya normal. Jadi, emang kuning aja kali dia ya? Hihihi.

Kalau Litu dibotakkin umur 11 bulan, Amara dibotakkin umur 2 bulan. Soalnya rambut Amara memang lebih lembut dan tipis dibanding Litu. Eh, katanya karakter orang bisa diliat dari tekstur rambutnya loh. Yang rambutnya keras biasanya wataknya keras. Yang rambutnya lembut biasanya wataknya lembut. Hmmm.. Tumbe, keras. Eike, lembut tapi meliuk kesana kemari. Artinya gimana tuh ya? :))

Pagi ini, bangun-bangun ada yang bête. Pegel kali doi. Ternyata udah tengkurep sendiri! Ihihihi.

Amara sekarang udah suka teriak teriak sendiri. Waheeeeyy.. Ngaaah! Waiiihh!! Yang sabar dan bisa bikin Amara bersuara itu Tumbe. Kalo akik kan ibu dingin yah.. Jadi susah ajak main anak. Ibu kurang seru kalo kata Tumbe.

Kemarin waktu mau ditinggal ke airport jam 3 pagi lucu deh. Biasanya Amara bangun tuh jam 1 malam dan jam 5 pagi untuk nyusu. Tapi, hari itu dia bangun jam 3. Dinenenin nggak mau. Malah ketawa-ketawa sendiri. Hihihi, tau ya mau ditinggal? :)

Kecil-kecil begini Amara udah kemana-mana loh (untuk ukuran bayi). Udah kepanasan di Ragunan, main-main di Bogor, makan-makan enak di Pluit dan tempat-tempat seputaran rumah. Berikutnya ke Bali. Hihi. Jangan mau kalah yaa sama Tante Nay yang ke Singapur pulang balik cuman beli skincare :DD

Ah Amara, sekarang jam 5:09 waktu kantor mami. Mompa dulu abis itu pulang yaaa.. Dadaah!

Terrible Two

My toddler girl!

Dengan cuti tiga bulan ini merasa sangat beruntung karena walaupun punya ibu yang bekerja, Lituhayu ketungguan ibunya selama 8 bulan full di rumah dalam 2 tahun ini.

Kok bisa?

Nih, 3 bulan pertama cuti lahiran dia.. Ditambah cuti gaspol 1 bulan di Kuala Lumpur. Ditambah lagi 1 bulan break dari kantor lama ke kantor baru. Eh, nggak disangka dapet bonus 3 bulan lagi karena lahiran adiknya. Debessss...

Pas Amara lahir, Litu hampir 2 tahun. Istilahnya lagi di ambang Terrible Two. Dan emang bener, tantrum tak jemu-jemu deh pas awal-awal itu. Sebagaimana sempat disinggung sedikit disini, sebelum Litu punya adik kita memang bawa dia ke psikolog anak untuk cari tau cara terbaik anak dengan karakter seperti Litu. Jadi, bekal udah lumayan lah yah. Selain itu relijius bener baca buku Bringing Up Bebe. Gila tuh buku.. Keren banget! Makasih ya Adida, kado melahirkannya :*

Ada beberapa milestones yang Alhamdulillah bisa dilewati Litu dengan ibunya disampingnya.

  1. Proses berbagi dengan adiknya
  2. Proses sapih tidur bareng
  3. Proses tidur sendiri
  4. SEKOLAH!
Uwoooww!!

Walau awalnya Litu sayang sekali sama Amara, tapi di tengah-tengah doi jealous juga. Sebagaimanapun menuruti petunjuk Pak Psikolog untuk ngurusin total Litu dan membiarkan Amara dipegang orang lain.. Tetep aja kan ada kebutuhan fisik nyusuin yah? Apalagi waktu itu sempet embaknya cuman 1. Yowis... Tantrumlah dia. "Nggak mau ada Amaya.. Nggak mau Amaya nenen!" Hiks. Kasian Amara.

Ditengah-tengah itu dia kalau malem kebangun jejeritan bisa dua jam. Maunya digendong sama Mbak Siti :'( Yah, bisa dimengerti sih. Dese kan sampai malam sebelum melahirkan masih digendong mamahnya. Setelah itu byar!! No gendong-gendong mamah sama sekali. Daripada perut robek kan yaa? Selalu dikasih pengertian. Bahkan sampai ditunjukkin *maaf* darah nifas. "Nih Mbak.. Mamah masih berdarah nih.. Kasian ya?" | "Iya.. Mamah kasian.. Soalnya abis lahiran Amala ya? Makanyaaa.. Mbak Itu nggak boleh dendong dendooongg.." Oh, anakku..

Itu kalo lagi insyaf.

Kalo lagi 'menantang'.. Wiihh.. Menantang sekali! Nggak mau mandi. Pupi nggak mau ganti pampers. Ngompol nggak mau ganti baju. Bener-bener untung banget lagi cuti lama. Kalo nggak, kayanya bakal ngikutin pola asuhan pembetes deh Litu. Jadi, Amara 2 tahun nanti apa rencanamu Pus? :D

Walau nggak 100% sepaham sama Pak Psikolog, tetapi ada ajaran dia yang dipraktekkan karena juga udah approved oleh dokter anak Litu. Yaitu untuk nggak ngeladenin kalau Litu tantrum.

By her approval, nangis 2 jam juga hayuk karena nggak akan mengganggu fisik maupun psikisnya.

Bedanya Pak Psikolog ekstrim karena ignore-nya beneran ignore as in anggap dia nggak ada. Dia meluk juga kita harus ngelemesin badan sambil tetap berkegiatan yang lain. Kalau Bu Dokter sarannya, dialihkan perhatian tapi tetep nggak boleh diladenin. Kalau Nanny 911? Menurut Nanny 911-ku (Eyang Tien) Litu (just like other babies) itu anaknya pintar kok.. Bisa diberi pengertian. Kalau melarang harus dijelasin alasannya yang simple dan rasional. *keprok keprok Tante*

Jadilah, penanganan tantrum Litu sesuai kadar ke-menantangannya. Oh iya, tentu aja ajaran Bringing Up Bebe dianut dengan patuh. Bahwa ada yang namanya betise di Perancis. Yaitu nakal-nakal kecil. Jadi, kalau nakalnya kecil jangan di bom! Kalau kebanyakan di bom nanti imun pas nakal besar..

Suatu waktu, Litu mogok mandi. American way pasti cari bubble bath, mainan air, pewarna air supaya mandi jadi fun. French way? No can do! Mandi is mandi. Harus! Toge way? Kalau tantrum diemin total. What did I do? Bawa ke kamar mandi. Dia nangis kaya apapun ignore. Toge setoge-togenya. Pengeng sepengeng-pengeng-nya. Karena di saat itu Litu udah melewati limit dan ingkar negosiasi. Apa yang terjadi? Nangis sampai ketiduran di depan kamar mandi. Asli ketiduran. Setelah itu, tantrum mandi khatam. Total durasi mogok mandi 2 hari.

Waktu lain, tidur nggak mau ganti piyama. Kadarnya in my opinion nggak separah mogok mandi. Jadi, cukup negosiasi dan nunjukkin ke litu that I'M THE BOSS LITTLE GIRL! YOU, DO IT MY WAY! Ala Bringing Up Bebe. Tetep pengeng kuping karena nangis, ngerengek, manipulatif, nangis lagi, ngerengek lagi sampai 1.5 jam. Tumbe pilih cuci tangan. Diem aja dia nontonin kita berdua duel. Ditutup dengan "Udah Mamah... Mau." | "Mau apa?" | "Mau ganti baju". Ya udah abis itu berpelukan dan di belakang punggungnya bikin tanda victory ke Tumbe. I won!

Tentunya Litu nggak mau kalah dong ya? Enak aja kemaren mamah gue menang. This time... My turn! Diajak pergi, nggak mau duduk di car seat. Ealah kerasnya. Udah ditinggal, dibujuk, didudukkin. Tetep nggak mau. French Way, ditanya dengan nada serius. "Litu mau ikut nggak? Kalau mau duduk di car seat. Kalau nggak duduk, nggak usah ikut aja" eh doi jawab: "Nggak mau ikut."|"Bener nggak mau ikut? Amara ikut boleh?"|"Boleh. Titu di rumah." Ya ilah, pas mobil pergi dia dadah-dadah ke kita :______(

Lalu sayup-sayup terdengar lagu "Weeee are the losersss.. My friennndd!"

Tapi kita tetep pergi. Walau tadinya mau ke Kemvil jadi cuman ke Lotte Mart. Kasian Amara udah rapi jali mau jalan-jalan. Heheheheh. Sampe rumah bilang bahwa tadi kita pergi bertiga tapi nggak seru deh karena nggak ada Litu. Besok Litu ikut yah? Tapi duduk di car seat. Dia jawab "Iyah". Teheheheheh!

Kata Tumbe, kalo dia mau duduk di car seat kita nggak boleh jumawa. Soalnya dia lagi cari akal untuk pulangnya ga mau duduk di car seat. Hahaha. Bener banget. Ada aja alasan dan kondisi yang akhirnya bikin dia menang. Yang di parkiran ditungguin mobil lain lah. Yang matahari panas banget lah. Ah, lemah aku lemah. Hihihi.

Dengan segala strategi-nya, Litu is Litu. Jail. Pernah kita pergi naik mobil yang nggak ada car seatnya. Doi bilang "Car seat-nya mana? Litu kan mau duduk." Iiiihh! Telen ya!!!

Permasalahan car seat bukan cuma sekedar car seat. Bukan melulu safety first. Tapi prinsip dan filosofi di balik itu. Bahwa I'm the rule maker. Bukan Mbak Nunung, bukan Papah (yang suka lemah), bukan Uti. It's Mamah and obviously not you, Litu. I'm the decision maker. Ini suka dimanfaatkan sama Tumbe. Dia nanti suruh Litu cakap manis "Mah.. Litu boleh nggak duduk di car seat nggak?" Plehhhh.. Depan mertoku pula. Nggak konsisten memang jadinya. Tapi at least Litu masih minta izin dan dispensasi. Mayan kok, berhasil. Kemarin ke Pantai Indah Kapuk dia minta naik car seat sendiri dan kalau sekolah cuman berduaan sama ibunya, dia manjat naik sendiri. :D

Saat ini, kalau boleh jumawa sedikit. Litu udah hampir nggak pernah tantrum. Bahkan mulai tidur sendiri. Di awal-awal tidur sendiri, kalau lagi kebangun malem dia histeris. Lalu dikasih pengertian ala Eyang Tien. Kenapa nangis-nangis kalau kebangun? Kan ada alat itu *nunjuk baby monitor*. Kalau Litu butuh apa-apa bilang aja. Mamah pasti dateng dan bantuin. Mamah kan ada :)

Lituhayu, 2 tahun 1 bulan: tidur sendiri. Mamahnya, 31 tahun 1 bulan: mending ngungsi daripada tidur sendiri. Hihihih. Eh, ini rahasia tapi loh yaaa :DDD

Semoga begini terus ya. Kalau jij berstrategi lagi, ijk musti puter otak dan meres hati nih soalnya.

 
Enggak deng.. Do whatever you want to do. Explore everything. Meres otak and hati, that's my problem. Not yours. 
 
 
No problemo, Darla!


The Bells Palsy Episode

Petuah Tumbe sebelum mulai cuti 3 bulan is to cherish every moment. I did. Banget. Kalo diitung-itung tidur siang selama cuti melahirkan 3 bulan itu cuman 2x. Sisanya, main sama Litu, ngurusin Amara, anter sekolah, jalan-jalan, ke pasar. Apalagi pernah ada masanya belum punya suster untuk Amara. Pokoknya menikmati jadi ibu rumah tangga beneran. Bahkan bayar uang sekolahpun maunya nyelipin uang di kartu bayaran Litu, bukan transfer ke rekening sekolah. Just like a real ibu rumah tangga :)))
 
Di cuti 3 bulan ini, ada satu hal yang baru disadari. Betapa rasa saying yang membuncah itu bikin kepingin: (i)nelen bulat-bulat orang yang disayangi; dan/atau (ii)memecahkan diri jadi partikel-partikel kecil dan merasuk lewat idung orang tersebut dan masuk ke dalam badannya. That way, I can be with them forever. Hihih. Ngeri yah..

But seriously, seeing anak-anak mau tidur. Dari rewel, capek, kerjap-kerjap, teler lalu tidur. Atau anak-anak bangun tidur. Dari anteng, gerak-gerak dikit, uget-uget, kerjap-kerjap, melek dikit-dikit, melek. Beyond priceless!
 
Singkat cerita, I enjoy my maternity leave so much I don't have the time for baby blues atau apapun. Love it!
 
Oh iya, Amara tuh anaknya anteng banget. Hari pertama pulang rumah sakit nggak rewel. Malem laper cuman meringik. Kata tetangga, kayak nggak punya bayi baru. Seharian tidur, malam juga tidur.
 
Suatu hari, seorang teman datang berkunjung. Dan freaked out karena baru seminggu di rumah udah nyetir, belanja, masak, main. Dia wanti-wanti: "Nit, itu Amara kalem karena tau ibunya butuh istirahat. Bayi kita tuh tau lagi Nit."
 
Kemudian, tepat di hari puser Amara puput, di saat mandi ada yang aneh. Waktu cuci muka, mata kanan kok perih banget sih? Waktu sikat gigi, kok busa odol tumpah-tumpah gini? Ngaca. Kok muka miring amat.

Keesokan harinya juga masih begitu. Harus tetap ceria karena ada Eyang Koes datang. Tetap ke Hari Hari sambil beberapa kali curi-curi ngaca di cermin toko. Kok. Kalo. Ngedip. Mata. Kanan. Nggak. Ketutup????

Begitu Eyang Koes pulang, langsung video-in diri sendiri untuk meyakinkan bisa ngedip atau nggak. Nggak bisa!

Tumbe pulang, langsung ke dokter syaraf terdekat di RSIB. Yang ada di pikiran cuman: Kalau sampai kenapa-kenapa atau opname, untung ASIP udah kekumpul se-rak. Mompa di rumah sakit aja.

Sampai di dokter, diperiksa di depan kaca. Coba kamu merem keras-keras. Eh, nggak bisa merem mata kanan. Coba kamu angkat alis. Nggak keangkat! Coba kamu senyum. Mencong! Coba kamu kembungkan pipi. Bocor!!

Lalu Pak Dokter berujar:

"Jadi, wajah kamu.. Lumpuh separo"

Astaganagabonar!
 
Untungnya bukan stroke, tapi Bells Palsy. Ditengarai penyebabnya adalah kecapean dan daya tahan tubuh turun. Walau pemeriksaan tegang, tapi kita ketawa-ketawa (stress). Soalnya, Tumbe disuruh nutupin mata kanan pas tidur. Kalo nggak akan melek terus sepanjang malam dan akan kering. Hahhahhaah. Dosa apa sama Jaja Miharja??

Pas periksa pertama ke dr. Azen doi berdecak. Jarang-jarang nih dokter berdecak.
 
"Rahim kamu masih ada darah. Kurang bagus itu. Harus keluar semua. Lalu, Bells Palsy. Tandanya kamu kecapean ini. Nggak bisa Ta. Kamu itu habis melahirkan.. Jangan mau jadi super woman!"

Keluar dari seorang dokter yang membiarkan pasiennya habis cesar naik turun tangga, gendong anak, nyetir dan bebas makan apapun. Artinya: cukup gawat!

Akhirnya setiap hari fisioterapi sampai sebulan dan Alhamdulillah sudah sembuh 100%.

Amara Letitia memang begitu baik hati dan pengertian. Nggak pernah dia merongrong minta perhatian. Nggak pernah dia mengganggu tidur malamku.

Pelajaran dari Bells Palsy ini selain jangan sok super woman adalah sehat itu enak banget. Jangankan nggak bisa gerakin tangan/kaki. Nggak bisa nutup mata aja pegel dan pedes loh. Sungguh.

Ayo hidup sehat [Tumbe]!

19 Juni 2013

Semalem nggak bisa tidur. Emosi banget sama Tumbe. Lagi mellow-mellow mau tidur bareng berpelukan dengan perut buncit, eh.. Harus banget yah kentut! Hiiihh! Mana jatah roti tawar nutella-ku disamber pulak. Maksud hati nawarin basa-basi. Nggak taunya langsung disergap, rogoh kantong, ambil choki-choki terus makan deh dia setangkup roti tawar nutella choki-choki. Hihihihi. Dasar Tumbel!

Pagi-pagi, mandi, sholat subuh, kuncir rambut, siap-siap. Di penutup sholat mengucap banyak terima kasih sama Allah S.W.T dan berdoa semoga teman-teman yang menginginkan diberikan pengalaman dan perasaan yang sama. Aamiin..

Berdentam gilak! Lebih berdentam dari waktu Litu deh kayanya. Mungkin karena cuma kita berdua ya di kamar.. Atau juga karena Prof Ruswan yang digadang-gadang sebagai otak dibalik painless delivery ternyata cuti? Mamakkkk!! Anastesiku digantiii!!!


10 menit sebelum jam 7:30 dijemput suster. Okay Amaya, it's show time!
 


 
Dianter Tumbe masuk ke ruang operasi. Lebih tegang dari waktu lahiran Litu karena insecure sama dokter anastesi-nya. Tapi, ya sudahlah. It's just gonna be another hour.
 
Sambil nunggu operasi pertama dimulai, nelpun Eyang Koes (yang nggak bisa nemenin karena baru keluar rumah sakit kemarinnya) dan ngobrol2 sebentar.
 
Setelah pintu ruang operasi nomer 1 mati, mulai digeledek masuk dan segala prosedur anastesi dan pemasangan kateter dimulai. Mas-mas yang meluk waktu mau disuntik tulang belakang masih sama seperti waktu Litu dulu.
 
Setelah di posisi tidur, dr. Azen dateng dengan menggelegar. Tape mulai masuk ke ruangan dan dr. Azen nanya minta lagu apa. Emm.. Aku ga tauuuu!! Terserah dokter aja deh. Hihihi. Lalu dokter anastesi kasih cd yaitu... Kompilasi Celine Dion!
 
Alamak! Tertitanic!
 
Setelah itu mulai deh bau-bau gosong tercium. Dokter Anastesi terus update apa yang dr. Azen kerjakan.
 
Tiba-tiba, di tengah-tengah alunan suara Celine Dion, terselip suara Louis Armstrong dengan lagu What A Wonderful World. Yahampun.. Girang banget itu suasana hati. Asli, girang. Ini pasti pas lirik "I hear baby criess.. I watch them grow.. They'll learn much more.. Than I'll never know.. Then I say to myself.. What a wonderful wooorrrllddd" pasti bayinya keluar, diangkat dr. Azen terus dr. Y dengan hangat bawa sambil berkata "Mirip ibunya loh Bu.."

Apa lacur, sampai lagu abis, Amara belum keluar juga -_____- Jadilah, Amara keluar ditengah salah satu lagi Celine Dion, dr. Y tetap dingin dan Amara mirip bapaknya :))))
 
Setelah keluar dan nangis kenceng banget, Amara dibawa untuk IMD. Canggih deh, dari yang berkoar-koar nangis keras banget, dideketin ke akik langsung diem. dr. Y sampai bilang "Pinter banget, dideketin ibunya langsung diem" Hihihihi..
 
Excited dan happy banget sampe nggak bisa tidur waktu dijait. HOMAHAH HOMAGAH.. Itu terus yang terngiang. Bahkan waktu digledek ke ruang recovery-pun sempet liat bekas2 darah dan air ketuban. Banyak jugii..!
 
 
Didorong keluar dan disambut Tumbe yang kemudian mengelus malu-malu dan akik yang karena malu ditontonin sekeluarga agak menarik diri karena gengsi. Bihihih. Rittar bisa aja lagi capture moment ini :)))

 
 
Little Miss Litu was there. Amazed dia liat adiknya yang selama ini ada di dalam perut. Katanya, waktu adiknya dibawa ke kamar bayi, Litu nangis nggak mau berpisah :')

 

Amara Letitia, Gadis Cantik Yang Bahagia. Aamiin.

Btw, ternyata melahirkan c-sect sakit ya bok. Perih-perih gitu langsung terasa. Tolerable sih sakitnya. Tapi jauhh banget dibanding lahiran Litu. Mana si Tumbe jenaka banget lagi. Asli. Ngelawak terus tuh anak. Nggak tau apa kalo perut masih sakit. Hihihi.

Tapi dr. Azen tetap heroic. Waktu dibilang sakit dia bilang "Sakit? Jangan mau dong. Rugi amat?" lalu ngeresepin pain killer yang lebih joss.

Kembali menyusui gimana rasanya? Lecet lagi kok, jangan khawatir. Hahahaha. Tapi lebih santai memang.

Welcome, Amara sayang. Terimakasih ya.. Selama 9 bulan di perut nggak merepotkan sama sekali. Selama dilahirkan juga nggak ada kehebohan apapun. Terimakasih juga karena udah bikin ge er luar biasa karena Amara nangisnya keras banget tapi waktu diketekin Mamah langsung diem.

Terimakasih karena sudah memilih kita bertiga. :')

P.S: Thanks Rittar for the pictures :) Bisa dilihat disini ya :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects