#MPASIzilla: Sahur dan Garam

Kebiasaan baru Lituhayu di tahun 2013. Bangun jam 3 pagi, minta makan! Ini ke-detectnya waktu kita lagi nginep menjelang taun baru di hotel. Malem-malem rewel. Untung inget dibekalin Mbak Nunung sebutir telur rebus! "Lituhayu mau makan?" "Yok yok.. yok yok.." dan kemudian terhadap pertanyaan yang sama di hari-hari selanjutnya jawabannya adalah: "Iyaaa" sambil ketawa, atau "Mamammmmm.." sambil nangis atau "Hoaaa haaaa.. Hoaaaa.. Hoaaaaaa.. Yoookk" sambil kejer. Dan keluarga kecil inipun akhirnya memiliki ritual baru.. Makan sahur!

Sahurnya bukan main-main si Gadis Kecil. Dikasih roti sama peanut butter nggak nendang. Padahal kan paling praktis yah. Tinggal disiapin aja di samping tempat tidur.. Harus tetap makan nasi dan lauk! Nah loh...

Ritualnya juga dari nangis-nangis kelaperan: disuapin lap lep lap lep, agak kenyang: makan sendiri, kenyang: makan pake tangan dan super kenyang: nyuapin Papanya. Hihihiih. Tumbe kalo cuman disuapin nasi coklat + scrambled egg/telor ceplok/daging sih oke.. Tapi kalo disuapin brokoli atau buah atau sisa roti isepan anaknya, secinta-cintanya tetep nolak sih.. Hahaha. Dan kalo si kecil ditolak, teriaknyaa kayak tangannya kejepit pintu. Alhasil, Tumbe makan beragam jenis makanan (tanpa garam gula). Yesss!

Sahur pagi ini, buka kulkas. Telornya Litu habis. Huahh. Eh iya, biasanya emang selalu telor sih sahurnya karena paling gampang. Plus, I feel like a real chef loh.. Mecahin telor pake satu tangan karena yang satu gendong anak. Aslik. Keren abis akuh!

Back to sahur pagi ini. Karena telor abis, terpaksa deh Litu makan enak. Hihihi.

Minced Beef with Salmon Broth
Uwiihhh.. Keren nggak tuh namanya? Resep gubahan sendiri dengan cara masak bagaikan bikin indomie.

Bahan:
>> Kaldu Salmon
>> Daging Giling

Cara:
(karena masaknya pagi buta, jadi nggak pake bumbu apa-apa)
>> Panaskan beberapa cube kaldu salmon
>> Masukkin daging giling beku
>> Masak daging sampai berwarna coklat semua dan matang.
>> HUP!

Garamnya mana?

"Garam Gula kapan Dok dikasihnya?"
"Garam nanti aja kalo udah mulai males makan dikasih dikit. Kebutuhan sodium bisa dari sumber lain yang lebih bermanfaat kok seperti ikan atau keju. Nggak harus dari garam. Kalau gula, hehe. Ya, nggak ada gunanya sama sekali. Tahan selama mungkin aja."

The thing that I like from her pediatrician is dia selalu kasih hint simple and practical. Nggak bertubi-tubi dan menyeluruh. Bisa menghindari yang ekstrim-ekstrim juga! Mungkin kalau pendekatannya "Sebaiknya jangan karena nanti akan berpengaruh ke ginjal atau tekanan darah" misalnya, akan semakin banyak ekstrimist.

Kalau dilihat dari sini, sebenernya sih penundaan pemberian garam lebih untuk menjaga eating habitnya si anak yah. Jadi, ketika dewasa dia nggak nagih garam. Nanti setelah nagih garam nagih apa? Mecin??

Sebagai generasi mecin (and certainly not proud of it), sampai sekarang sih secara kesehatan masih bisa dikatakan okelah. Tapi yang jelas (i) secara otak jauh dari kata bright, dan (ii) mau bakso kek, mau mie ayam kek, bahkan sop kambingpun kalo nggak pake mecin jadi nggak enak rasanya :)))

Sebenernya paling gemes kalo ada komentar "Ah, kita dulu makan lidi ditaburin masako juga oke oke aja." atau "Jaman dulu nggak ribet kayak sekarang tapi kamu baik baik aja". Ya emang baik baik aja (aamiin) tapi berarti nggak ada perkembangan positif dong dari jaman dulu ke jaman sekarang?

Oh, btw.. Kebutuhan garam/sodium maksimum untuk anak 1-3 tahun berdasarkan artikel di link diatas sebanyak 2 gram. Sodium di french fries McDonald ukuran kecil? 160mg. Tenang, Litu.. Masih boleh kok makan french fries dari Uti, breakfast McDonald dari Papah dan tempe goreng dari Eyang Koes. Tapiiii... Jangan banyak-banyak!

Ttd.
#MPASIzilla



9 comments:

Wely said...

Maaf mbak nita, komennya oot ya..
mau nanya nih, waktu itu kan litu pernah ya turun berat 0,5 kg gara2 menc**t ya kalo ga salah.. trus dalam 1 minggu udah nambah lagi 400 gram. bisa share menunya apa aja? trus peanut butternya udah dimulai dari umur berapa sih? dan apakah boleh merk apa aja?.. maaf ya.. pertanyaannya banyak. :-)
silent reader dari zaman sebelum nikah dulu.. salam kenal..

Nita said...

@Wely: haiii.. Kayanya sih dikasih makanan padat kalori deh. Seperti di nasinya ditambahin olive oil/flaxseed oil. Untuk ngurangin seret, daripada disuapin airputih disuapin kaldu. Perbandingan nasi, daging dan sayur semua sebanding. Itu kayanya sih begitu ya hihhihi. Untuk peanut butter setelah setahun dan merek pertama merek Morin ajah yang murah. Abis, takut anaknya nggak suka sih hihi. Ternyata suka sih jadi boleh lah diupgrade dikit jadi Skippy :))

Salam kenal juga yaa!

Wely said...

oke kalo gitu... dicoba dulu. mudah2an bisa. habis susah banget naikin bb..

Ratna Komala said...

Hi nita..selama ini ik silent reader, salut niy sama ilmu Mpasi-nya..amal jariyah bo gw bolak-balik ngintip ilmu2 mpasi..walopun ini baby no.2 tetep loh agak2 Oon plus dah banyak banget ilmu yg beda dari 4,5 tahun yg lalu mpasi kakaknya. tapi i heart you deh kalo mpasi suka kebawa2 mimpi terus suka kebangun malam2..langsung ngadep leptop brosing2 buat nyusun menu (beuh dah termasuk mpasizilla gak gw :p)Apalagi my no.2 di usia 9mo positif ADB..hadoh pas denger dokter negakkin diagnosanya it was really broken my heart, rasanya kok gak becus amat ngurus anak hiks..tapi tulisan2 mommy litu ttg mpasi jd penyemangat deh. tq nit.Keep sharing n writing ya.. anyway takut gak kenal, masih ingatkah dengan Ratna MitraKarya IX hihi?

Nita said...

@Wely: good luck yaa!

@RAtKom: Ya ampun ratkommmm!!!!!!! Dari nama juga udah ngenalin, asli. Hahahha. Iyah bok amal jariyah aja deh yah berbagi ilmu yang seciprit seciprit. Sebagai sesama MPASIzilla, mari kita.. Berpelukaaaannn :**

eMi said...

Ya ampun Litu pinter bener maamnya, my toddler kalo maam itu lamaaa bgt, bisa 1jam lebih, sampe emaknya keabisan energi. rahasianya apakah mbak Nita?

Ednasari said...

mbak nitaa.. sadis lah resepnye! izin mencuba resepnya ya mbak buat Binar MPASI nanti.. hehehe.. ohya.. flaxseed sama flaxseed oil biasanya beli dimana mbak?

Nita said...

emi: kayanya itu karena bapak ibunya rakus aja deh hahahaha. Tapi kan toddlernya masih toddler muda, belum masanya GTM mungkin. Aduhhh deg2an euy

@Edna: Hihihi silahkaaan Binar :) Semoga cocok yaah. Untuk flaxseed beli di supermarket2 kayak kemchick gitu. Kalo flaxseed oil rada peer soalnya nggak nemu di Jakarta, jadi nitip nitip deh :D

eMi said...

hahaha.. gitu yah mbak, btw, flaxseed oil ada dijual di Plaza Indonesia nama tokonya lupa, ada dilantai bawah dekat sour sally..:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects