19 Juni 2013

Semalem nggak bisa tidur. Emosi banget sama Tumbe. Lagi mellow-mellow mau tidur bareng berpelukan dengan perut buncit, eh.. Harus banget yah kentut! Hiiihh! Mana jatah roti tawar nutella-ku disamber pulak. Maksud hati nawarin basa-basi. Nggak taunya langsung disergap, rogoh kantong, ambil choki-choki terus makan deh dia setangkup roti tawar nutella choki-choki. Hihihihi. Dasar Tumbel!

Pagi-pagi, mandi, sholat subuh, kuncir rambut, siap-siap. Di penutup sholat mengucap banyak terima kasih sama Allah S.W.T dan berdoa semoga teman-teman yang menginginkan diberikan pengalaman dan perasaan yang sama. Aamiin..

Berdentam gilak! Lebih berdentam dari waktu Litu deh kayanya. Mungkin karena cuma kita berdua ya di kamar.. Atau juga karena Prof Ruswan yang digadang-gadang sebagai otak dibalik painless delivery ternyata cuti? Mamakkkk!! Anastesiku digantiii!!!


10 menit sebelum jam 7:30 dijemput suster. Okay Amaya, it's show time!
 


 
Dianter Tumbe masuk ke ruang operasi. Lebih tegang dari waktu lahiran Litu karena insecure sama dokter anastesi-nya. Tapi, ya sudahlah. It's just gonna be another hour.
 
Sambil nunggu operasi pertama dimulai, nelpun Eyang Koes (yang nggak bisa nemenin karena baru keluar rumah sakit kemarinnya) dan ngobrol2 sebentar.
 
Setelah pintu ruang operasi nomer 1 mati, mulai digeledek masuk dan segala prosedur anastesi dan pemasangan kateter dimulai. Mas-mas yang meluk waktu mau disuntik tulang belakang masih sama seperti waktu Litu dulu.
 
Setelah di posisi tidur, dr. Azen dateng dengan menggelegar. Tape mulai masuk ke ruangan dan dr. Azen nanya minta lagu apa. Emm.. Aku ga tauuuu!! Terserah dokter aja deh. Hihihi. Lalu dokter anastesi kasih cd yaitu... Kompilasi Celine Dion!
 
Alamak! Tertitanic!
 
Setelah itu mulai deh bau-bau gosong tercium. Dokter Anastesi terus update apa yang dr. Azen kerjakan.
 
Tiba-tiba, di tengah-tengah alunan suara Celine Dion, terselip suara Louis Armstrong dengan lagu What A Wonderful World. Yahampun.. Girang banget itu suasana hati. Asli, girang. Ini pasti pas lirik "I hear baby criess.. I watch them grow.. They'll learn much more.. Than I'll never know.. Then I say to myself.. What a wonderful wooorrrllddd" pasti bayinya keluar, diangkat dr. Azen terus dr. Y dengan hangat bawa sambil berkata "Mirip ibunya loh Bu.."

Apa lacur, sampai lagu abis, Amara belum keluar juga -_____- Jadilah, Amara keluar ditengah salah satu lagi Celine Dion, dr. Y tetap dingin dan Amara mirip bapaknya :))))
 
Setelah keluar dan nangis kenceng banget, Amara dibawa untuk IMD. Canggih deh, dari yang berkoar-koar nangis keras banget, dideketin ke akik langsung diem. dr. Y sampai bilang "Pinter banget, dideketin ibunya langsung diem" Hihihihi..
 
Excited dan happy banget sampe nggak bisa tidur waktu dijait. HOMAHAH HOMAGAH.. Itu terus yang terngiang. Bahkan waktu digledek ke ruang recovery-pun sempet liat bekas2 darah dan air ketuban. Banyak jugii..!
 
 
Didorong keluar dan disambut Tumbe yang kemudian mengelus malu-malu dan akik yang karena malu ditontonin sekeluarga agak menarik diri karena gengsi. Bihihih. Rittar bisa aja lagi capture moment ini :)))

 
 
Little Miss Litu was there. Amazed dia liat adiknya yang selama ini ada di dalam perut. Katanya, waktu adiknya dibawa ke kamar bayi, Litu nangis nggak mau berpisah :')

 

Amara Letitia, Gadis Cantik Yang Bahagia. Aamiin.

Btw, ternyata melahirkan c-sect sakit ya bok. Perih-perih gitu langsung terasa. Tolerable sih sakitnya. Tapi jauhh banget dibanding lahiran Litu. Mana si Tumbe jenaka banget lagi. Asli. Ngelawak terus tuh anak. Nggak tau apa kalo perut masih sakit. Hihihi.

Tapi dr. Azen tetap heroic. Waktu dibilang sakit dia bilang "Sakit? Jangan mau dong. Rugi amat?" lalu ngeresepin pain killer yang lebih joss.

Kembali menyusui gimana rasanya? Lecet lagi kok, jangan khawatir. Hahahaha. Tapi lebih santai memang.

Welcome, Amara sayang. Terimakasih ya.. Selama 9 bulan di perut nggak merepotkan sama sekali. Selama dilahirkan juga nggak ada kehebohan apapun. Terimakasih juga karena udah bikin ge er luar biasa karena Amara nangisnya keras banget tapi waktu diketekin Mamah langsung diem.

Terimakasih karena sudah memilih kita bertiga. :')

P.S: Thanks Rittar for the pictures :) Bisa dilihat disini ya :)

3 comments:

bethesdita said...

pas kemaren itu terharu liat poto2 di smallbites, sekarang tambah haru karena ada narasinya.. selamat lagi dan lagi ya mbak Nita, semoga mbak Titu dan bibi Amaya selalu sehat, cantik dan ceria :D

Jadi hari ini ceritanya posting borongan ya mbak? Hehe.. aku menunggu postingannya lagiii :D

capcai bakar said...

Fotonya bagussssss. Selamat ya mbak... sehat semua hepi semua. Akur ya litu dan amaya

ita said...

ihhhhhhhh, aku menitikkkk.. :')
uda bilang selamat blum sii??
selamat ya mba nittt..
smoga litu, baby amara, mama dan papa litu dan amara sehat2 hepi slaluu.. aminnnnn.. :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects