Gusar

Emang susah yah cari pengasuh yang baik. Beneran deh, kadang-kadang mikir aja sih. Ini beneran nih rela anaknya diasuh sama orang-orang dengan karakteristik bujugbuneng begini? Katanya golden period tapi kok pengasuhan begini amat. Emang yah, cari duit itu mahal. Semahal karakter anak nantinya. Hiks.

Suster Litu udah ganti sebanyak: 6 kali. Dari yang standard wawancara dan milih-milih sampe terakhir bahkan mungkin bekas maling juga diterima deh, demi besok bisa ngantor sedikit lebih tenang.

Kenapa bisa 6 kali ganti is another story. Padahal rasa-rasanya nggak pernah galak sama sekali. Toleransi tinggi. Asli deh, tinggi banget. Terakhir anak dibawa ke kompleks sebelah NAIK MOTOR aja cuman bilang "Sus, tadi ke mana? Blablabla. Terakhir ya Sus, seperti ini." Hiks.

Ini kayanya karma dulu waktu kecil super spoiled dan suka nendangin si embak kl dipakein kaos kaki deh ini. Pasti! Pasti!

Beberapa hari yang lalu, suster baru buat Litu datang ke rumah Eyang Koes. Pulang kantor dengan harapan tinggi, kita jemput Litu yang lagi dititipin ke situ. Tau-tau Tumbe dengan gegap gempita bilang "Tuh, suster kamu.. Tidur di tempat tidur bagian kamu" Hkkkkk.... Tapi nggak papah, sebelom-sebelomnya juga hampir semua suster tidurnya di tempat tidur majikan kok *senyum* *fakyu* Tapi kali ini menjadi salah karena yang nge-gepin si Tumbe. Anak ini untuk masalah privacy nggak bisa dikutak kutik sama sekali. Jadi, 1 point berkurang dari si suster.

Oh iya, sepanjang tidur manisnya, Neng Litu ada di pinggir kasur loh. Yang membuat fatal lagi-lagi karena bapaknya yang nge-gepin. Minus lagi kamu Sus!

Di perjalanan pulang ke Bintaro, si sus SMSan terus. Another 1 minus point.

Keesokan hari-nya. Seperti biasa sebelom ngantor drop Litu dulu ke eyangnya. Sudah mandi, makan, manis dengan rambut poni ke samping semua, terus "Yuk berangkat!" dan dijawab "Sebentar Bu, saya mandi dulu." Jam 8 pagi. Oh me oh my. Langsung tegur "Oh, nggak bisa begini Sus. Pertama yang kamu harus kerjain itu mandi. Nggak ada cerita pegang anak belom mandi. Sebelom pegang anak juga harus cuci tangan. Sebelom masak cuci tangan." Dan, yang begini dibilang Suster Pengalaman. Oke deh. Tet tot. Minus lagi.

Di jalan, tiba-tiba pusing. Ancur.. Bau banget nih suster. Padahal tadi mandi yah. Ya udah deh, nanti dibeliin deodoran. Kan cuma bau badan.

Beberapa hari, Litu udah lumayan mau main-main sama dia. Bau? Iya sih..

Sabtu datang. Lagi gantiin pampers berdua Litu. Tau-tau ada bau banget. "Wah pupi nih Sus kayaknya". Dibuka pampersnya lagi sama si Sus dan dijawab "Ah, enggak kok Bu." Dan saat itu langsung tau, kalo itu bukan pupi, tapi bau mulut si Sus. Oh ya ampun Nak, maafin Mami yah.. Kamu tiga hari harus cium bebauan konstan :'(

Siang abis makan siang langsung angkut si Sus dan si Embak untuk ke dokter gigi. Gile aje lu. Doi duduk di belakang aja bau combo-nya sampe ke depan. Asli pusing abis. Tumbe sampe beberapa kali mau nyundul mobil depan dan salah keluar tol. Lagi-lagi yang paling kasian ya Lituhayu :(

Di tengah perjalanan, Tumbe dengan muka mabok dan tone serius bilang "Gic, could you ask her to put her hands down?" EHYAAMPUN. Nggak taunya doi ngetek aja ke car seat sepanjang perjalanan. Mamaaaa!!!

Sampe ke dokter gigi, sebelom mereka diperiksa udah konsul ke dokter bahwa ini pengasuhnya bau mulutnya minta ampun. Asli yah. Nggak pernah cium bau mulut yang melebihi itu. Terus pas diperiksa, dokterpun terbelalak. Katanya parah banget. Bolong krowak gede banget (yang bisa kemasukan nasi) dan karang gigi banyak banget. Sampe-sampe si dokter nggak jadi scalling loh. Parah nggak tuh? Kata Bu Dokter, bau mulut dari gigi bolong akan ada efeknya ke anak. Ya iyalah ya, orang awam aja mikirnya itu mulut udah kotor banget dan penuh bakteri. Kalo pas lagi nyuapin makanan sambil nyanyi ada yang loncat kan mungkin banget ya?

Singkat kata, dia ternyata nggak pernah mandi dan nggak pernah gosok gigi tapi selalu pake maskara. Kalo terhadap badannya aja jorok gimana kerjaannya sih.

Dan, singkat kata. Sekarang di #kebsir lagi mikir aja sih. Ini semua sepadan nggak sih?

Singkat kata lagi, daycare solusi kali ya. Mari kita para orang tua jangan jadi egoislah. Asa nggak tega ninggalin tapi anak diasuh sama orang nggak jelas. Mungkin di daycare anaknya lebih senang dan yang ngasuh lebih jelas juntrungannya.

Tersingkat. Apa kabar suster lama yang janji mau balik abis lebaran? Oh, hamil aja dia di luar nikah. Udah 4 bulan.

Senyum singkat.

Sambil menebar fakyu.

#LDS, maaf ya.

9 comments:

dumski said...

Nit, pertama kali ncus leia dateng juga gituh, bau mulut! Thank god hanya itu permasalahan dia. Setelah hampir seminggu, kubelikan dia permen dan obat kumur2 dan selalu blg selalu dikonsumsi itu permen. Sekarang sih alhamdulilah udah ngga BM lagi, gue supply makanan yang banyak doi jadi ga ada kata perut kosong kurang makan dan jadi BM hihihi..

And yes, i cudnt agree more kalo udah susah cari nanny yang "bener", day care salah satu solusi. Paling ngga isinya mereka lebih terpelajar karna mostly lulusan/kuliah perawat gitu kan.. Good luck nit! Gue mungkin bentar lg akan day care jg karna leia's loyal ncus minta unpaid leave selama 3 bulan -_______-

Eh jadi curhat! :))

Mirtyadiputra said...

mba Nita, daycare di sektor 3 itu lumayan mba.. miss nya techer semua, bukan nanny
Jerry (anak ku) sempet seminggu disana
*bukan coment berbayar* :D
*cuma bantu, cos I feel you!*

mircit said...

Nitaaaa Omaygwod bergidik akuh membacanya, membayangkan baunya ituu mana gw visual bgt lg orgnya arrrgghh.. Smg litu segera dpt pengasuh yg ok dan awet ya niiit...

Rita said...

Hai Nita, suka deh gaya berceritanya, meski cerita miris tapi asik aja dibacanya :D. Eh tapi habis baca ini gue langsung termenung-menung inget anak, suka duka ibu bekerja sih ya :).

risti hends said...

terpeluk 2012 award versi ibu mimut goes to mamicicu. udah gak bisa ngomong akuh, peluk aja yang kenceng yah puspiku

ini_dhita said...

pertama2 aku minta maaf mau ngakak dulu ya nit

HAHAHAHAHA...

*okeh skrg pasang muka serius*

iya deh kayaknya melihat susah nya mencari suster yang oke mending daycare deh nit. al least yang jaga juga lebih educated. plus sekalian diajarin macem2.

*puk puk nita*

semoga badai cepat berlalu yaa..

Nita said...

@dumski: kalo bau mulut tapi oke sih aku rela2in deh obatin giginya. iniii udahlah bau mulut, bau ketek, berantakan pula kerjanya. hikkss... daycare tp bapaknya masih nggak setuju huhuhu

Yuk kita saling curhat :))

@Mirtyadiputra: iyaa liat di blogmu jadi pengen.. Tapi si babenye kayanya nggak tega gitu liat anak sepitil dititipin. padahal sih, daripada daripada yah :(

@mircit: oh, jangan dibayangin mir.. nanti kamu kontraksi ahahah. aamiinn.. doakan yaaa

@Rita: aduh makasih yaa :) iyah, betapa mahalnya yah cari duit.

@Mimut: peluk balik, sambil menitik. Eh, mana titipan Sabar satu kalengnya? :)))

@ini_dhita: pertama-tama aku mau... unyeng unyeng kamu dulu!!!! Hihihi iya nih pe ernya meyakinkan bapaknya dan the neneks untuk jd lebih realistis taro di daycare huhuhu

Fenty said...

OMG...ga kebayang maboknya itu BM dan BB, kasian litu ya Nit...untung bisa survive dgn segala aroma

susan said...

Alo salam kenal,aku pendarang baru.
Asli ngakak baca posting atu ini.
Pertama kali juga ketemu blog dg penyampaian yg soooooo funny.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects