Tentang ILA dan Epidural

Sabtu kemarin kita senam di KMC. Kebetulan banget presentasi dokternya adalah tentang Melahirkan Tanpa Rasa Nyeri yang dibawakan dengan canggih dan mantap oleh dr. Mahardika P. Mardjikoen Sp. An. Sebelumnya kita juga ikutan kelas Melahirkan Tanpa Rasa Sakitnya Mbak Evariny waktu masih hamil 17 minggu. Duilee segitu takutnya yah bok sama rasa sakit. Hihihi, tapi aku Marcopolo kok, Pemberani dan Tangguh. Buktinya sampe sekarang blm pernah mimpi melahirkan yang biasanya terjadi krn takut lahiran. *jumawa* *liat aja nanti baru tau rasa*

Jadi menurut Pak Dokter, melahirkan itu ada 2 kategori, operasi (caesarian section) dan normal (vaginal birth). Nah, obat biusnya sebenernya sama aja mau untuk cesar or normal dengan Intrathecal Labour Analgesia/Painless Labour. Cuman yang membedakan adalah kadar kepekatan/konsistensi obat biusnya. Jadi kalau cesar itu misalnya kepekatan 70%, kalo ILA/Epidural mungkin cuman 30%. Nah, tentunya yang lebih pekat bikin pinggang ke bawah serasa tak berasa apa2 karena akan ada pembedahan.. Sedangkan si 30% katanya sih cuma menghilangkan rasa sakitnya aja dan kalo dipegang tetep berasa. Pada operasi cesar, ilangnya efek bius bisa 4-4.5 jam, sedangkan untuk normal dengan bius bisa 6-7.5 jam.



Q: Bedanya ILA sama Epidural apa?
A: Obatnya sama, konsistensinya sama, durabilitas sama. Yang membedakan adalah cara shotnya. Kalau ILA, itu sekali shot dengan efek 6-7.5 jam. Harganya lebih murah dari Epidural. Sedangkan, Epidural/Peridural begitu di suntik, dimasukkin kateter. Jadi, just in case dalam waktu 6-7.5 jam belum brojol juga bayinya, tinggal di top up deh obat biusnya.
Jarum Suntik n Kateter Epidural
Q: Hah? Di top up? Emang nggak bahaya?
A: Bius ini nggak ngaruh ke bayi-nya kok. Kecuali kalau dibius total yg langsung ke paru2 bisa membuat silent baby. Kalo ini.. errr.. lupa masuknya kemana gitu hiihihi. Kurang kompeten. Dan, dalam 6-7.5 jam itu efek biusnya akan keluar lewat keringat dan urine, jadi bisa top up.

Q: Bentar deh, back to square one, dimana sih disuntiknya?
A:  di tulang belakang (letaknya kira2 6 cm di atas pinggang).

Tempat Penyuntikan
Q: Waktu disuntik sakit tak?
A: Ya sakit, orang disuntik pasti sakit. Tapi, biasanya sebelumnya akan ditempelin jelly dan local anastesi yang disuntiknya pake suntikan tipis. Jadi harusnya sih nggak segitunya kok.

Q: Terus kalo nggak terasa sakitnya gimana tau lagi kontraksi atau nggak?
A: Makanya kalo pake ILA/Epidural ini perutnya bakal dipantau terus. Jadi walaupun kontraksi nggak sakit tapi tetep ketauan kontraksinya.

Q: Terus kapan dong minta ILA/Epiduralnya?
A: Terserah.. Kata Pak Dokter, mau pas pertama kali menginjakkan kaki ke rumah sakit jg gpp hihihi.

Q: Kapan terakhir minta ILA/Epidural?
A: Nah, ini perlu dikonfirmasi nih sama yang lebih kompeten. Kemaren lupa nanya hihihi. Cuman browsing2 sih katanya terakhir bukaan 8 yah. Ga tau kenapa. Tolong dibantu ya.. :)

Q: Waktu setelah di shot boleh makan/minum?
A: Boleh... Jalan2 juga boleh.

Q: Efek samping?
A: Tergantung.. Ada yang gatel2 di idung ada yg nggak terasa efek sampingnya.

Itu sih intisari yang kudapat dari presentasi Pak Dokter Sabtu kemarin. Menarik yah.. Teknologi tuh emang deh makin hari makin ampun2an :) Kalo lagi iseng buka ini deh. Nggak tau kebenarannya bagaimana, tapi katanya di Perancis tuh Epidural gratis dan disarankan.. Supaya tenaga buat yang lebih penting a.k.a menyusui masih ada. Lucky byatchhh! :D


Tapi, apapun pasti ada resikonya lah yah dan harap diingat oguts bukan dokter ataupun lulusan IPA yaa.. Monggo dikoreksi kalo ada yang salah tangkep dari penjelasan Pak Dokter.Oh iya, kata Pak Dokter, sebaiknya kita udah mutusin mau gimana2nya nanti pas hari H. Semacam bikin birth plan gitu lah kalo para bule2..

Okay, wish us luck and good luck to y'all!
Sharing is caring! Itu yang di highlight dibantuin dong jawabnya hihihihi.

15 comments:

Arman said...

cuma mau sharing based on pengalaman kemaren.

emang katanya rada awal udah kudu dikasih epidural kalo emang mau. karena epidural itu takes time untuk efektif. tapi kemaren tuh kejadiannya si esther udah kontraksi2 banget sebelum dikasih epidural. dan setelah itu baru bisa dikasih epidural yang mana gak lama dicek ternyata udah pembukaan 10. jadi gpp juga tuh walaupun udah lewat pembukaan 8, dikasih epiduralnya. :D

kayaknya emang balik2 tergantung kondisi ya. yang penting banyak2 komunikasi ama dokternya. dokternya pasti tau yang lebih baik berdasarkan situasi dan kondisi saat itu. :)

good luck ya!

Nyonya Couch said...

Hi Nita,

Gw sering baca blog elo dan mumpung artikel yang elo tulis ini berhubungan dengan pengalaman gw jadi gw mau share aja.

Waktu gw melahirkan kemarin, sampe di rumah sakit ternyata udah bukaan 8 dan gw minta epidural karna ngga tahan dengan rasa kontraksinya. Dokter pengganti bilang dalam tempo 30 menit bayi bisa aja muncul, sedangkan gw juga harus tunggu slama 30 menit untuk proses di suntiknya epidural. Gw tetap maksa minta epidural dan akhirnya dapet setelah 1,5 jam di ruang melahirkan.

Bagi gw epidural itu sangat membantu, kalo emang kita bisa melahirkan tanpa rasa sakit ya why not pake epidural. Salah satu alasan gw lega banget bisa pake epidural karna gw kena delay second stage, jadi dari pembukaan 9 ke 10 itu sampe makan waktu 1 jam sendiri.

Kalo kata Obgyn gw sih kita bisa minta epidural kapan aja begitu kita sampe di rumah sakit karna ya itu tadi bisa aja terjadi delay second stage ato ada masalah lain yang muncul.

Oh waktu itu efek epidural ke gw yaitu gw menggigil terus, berasa kedinginan, selain itu sih ngga ada lagi. Tapi emang efek epidural di tiap wanita beda2.

Hope it helps you in providing some information about the use of epidural.

irrasistible said...

Pas hamil, sampe due date, gue gak mules2. Jadilah gue diinduksi 2 hari setelah due date. Nah gue dulu juga kayaklo Nit, yang takuut banget sama yg namanya proses melahirkan (wong gue mens aja smp mau pingsan). Jadilah gue browsing kanan kiri ttg ILA. Kebetulan di RS tempat gue brojol emang ada ILA. Tambah mantep deh.

Pas proses brojol dan di saat gue lagi mules-mules karena induksi siwalan itu, gue udah bolak-balik minta ILA sama Pak Obgyn. Dia mah oke-oke aja, nanti-nanti gitu katanya. Sampe akhirnya brojol (sekitar 19 jam setelah proses induksi dimulai), gue bener-bener gak dikasih ILA tuh. Setelah semua proses brojol kelar, Pak Obgyn baru ngaku, "Ah saya mah tau Ibu kuat. Jadi buat apa pake ILA? Makanya daritadi saya ulur-ulur terus."

Kurang aseemmm... Jadi pastikan Obgyn-lo nggak se-slenge-an Obgyn gue yak :D

seerika said...

Guepun pencinta epidural. Sama kaya di Perancis, di sinipun gratis dan ditawarkan bahkan sebelum diminta. Tp yang gue tau pemberian epidural cuma bisa setelah bukaan 3 ke atas, kalo sebelum itu ada resiko pembukaan malah jadi berhenti.

Mungkin karena proses induksi, baru pembukaan 2 aja gue udah amit2 sakitnya, nunggu sampe bukaan 3,5 rasanya kaya nunggu gajian.

Karena lagi sakit2 kontraksi gitu, asli loh proses penyuntikan epiduralnya gak berasa sama sekali. Prosesnya cuma sebentar dan 5 menit kemudia kontraksi gue langsung gak berasa. Tapi efek sampingnya gatel2 teramat sangat di dada dan leher.

Dosis yang dikasih ke gue pas banget juga, begitu saatnya ngeden efek epidural udah berkurang jadi gue tau kapan harus ngeden.

Berkat epidural juga episiotomi jadi ga berasa sakit. Sebelum episitomi kan harus disuntik2 tuh di bawah sana, untungnya ada epidural kalo ga entah macam apa sakitnya disuntik di situ.

Pokonya hidup Epidural!!!!

Wortje said...

baca postingan lo ini dengan begonya gue jadi browsing gambarnya epi/ILA. *nepok jidat*.

Anyway, lo mau lahiran di KMC? Just in case ternyata di RSPI, dan kalo mau bius2an ini minta ama dokter Ruswan. Canggih maringgih kaga kerasa sakit2an blas gue.. konon mantunya RI 1 pake dese juga bok. hihihi.. *penting T_T"*

and yes, selama di ruang pemulihan, gue garuk2 muka dengan hebohnya. GATEL!! :))

Anonymous said...

Share pengalaman yah jeng nita..

Berhubung gw sesar, jd ga sempet nyoba ILA/epidural. Awalnya gw kekeh normal, tapi sampe due date ga ada pembukaan sama sekali. Jadi deh di induksi (pertimbangan buat lu, induksi sakitnya amit2 sampe gw udah hampir pingsan). Berhubung induksi 12jam mentok di pembukaan 2, obgyn gw ga mau ngasi ILA apalagi air ketuban gw uda pecah 6jam sbelumnya. Menurut obgyn gw ILA dikasi dipembukaan 3 (mungkin liat case gw yg pembukaannya ga naik2 walopun uda induksi 12jam).
So that's it, akirnya gw & obgyn putusin sesar aja. Ternyata bener, tristan gede bgt (4,25kg!! Dan bahu yg super lebar). Pantes dia ga bisa turun kebawah lagi, mentok di bahu. Kalo dipaksain normal bisa pataj bahunya.
Intinya sih nit, sebisa mungkin jgn induksi yaa.. *duku gw ga percaya kata orang2 induksi sesakit itu, hehe*
-miss de saire-

Anonymous said...

Eh iya gw kan sesar, efek anastesi-nya, badan anget trus setelah tristan di angkat, sukses muntah abis2an masi dalam posisi baring di meja operasi, perut belum dijait. Hahaha.. Tp kata dokter anastesi gpp kok. -missdesaire-

Nita said...

@Arman: o gitu.. jadi gpp ya walaupun udah lewat pembukaan 8. Thanks Man! Salam buat Emma!

@Ny. Couch: waa makasih ya inputnya. Emang semua kayaknya unpredictable bgt yah when it comes to delivery. Ada jg yang udah bukaan 10-pun akhirnya c-sect. Oh iya, salah satu efeknya selain gatel juga kedinginan or kepanasan kata Pak Dokter kemarin. Hihihi. Ok ok, thanks ya Mbak infonya.

@Ira: Nah iya nih, mengingat dokter gue menjanjikan video 4d dari kapan tau sampe sekarang masih blm juga kayanya gue musti memastikan keberadaan si epidural deh sama doi.

@Seerika: Wow! nice to know! semoga di Indonesia juga menyusul ya yang kayak begitu :) Sekarang malah para ortu blm bisa terima konsep epidural huhuhu. padahal kl bisa ga sakit kenapa musti sakit yah?

@wortje: di rspi bok. iyaaa dari jaman baru kawin gue udah diwanti2 temen2 gue kl hamil ke dr. azen lahiran anastesi prof. ruswan. Emang beneran ga sakit n pemulihan cepet bok walaupun cesar?

@Aya: Tristan si ganteng gede sekaliiiii 4.5 kilo! bener2 turunan Merdi deh tuh.. Gilee hebat kamu Aya! kisah muntah dengan perut belum dijahit.. errr... huaaa!!!

PoppieS said...

cant say much, bebe, krn aku CSect.. jadiii aku cuma mau doakan semua lancar dan sehat yaaa...

i know u're gonna be a strong and fun mom :)

wortje said...

iyeshhh!
tapi gue rasa 'harga'nya beda T_T gggrr.. soalnya tagihan gue mbledak ga keru2an hauhauhaua..

ngga sakit, true. cuma berasa kaya disuntik keciiill aja. abis itu lo berasa anget sampe angkat pantat pun ga bisa. :)) pleuuss beliau jago moto2 nek, itu foto gue di FB lahiran Zee dese semua yg jepretin :))

bisa jalan cepet? TRUE. gue hari H mmg ga boleh gerak2 kecuali nyusuin sambil tiduran. hari ke 2 udah jalan mondar mandir. hari ke 3 gue udah bisa joging kalo ga dipegangin suster-nya ke kamar Zee di blue light hihihihi..

make sure u booked first, nit.. suka sibuk diana neik..

tya said...

gw lahiran kmaren pake ILA nit.
disuntiknya pas bukaan 4 karena ga tahan kontraksyennya (gw 2 hari kontraksi parah tp bukaan ga nambah)

nah pas abis disuntik ILA itu, badan kayak melayan, trus ga lama ketiduran deh...
selang 3 jam berasa ada yg gerak2 di bawah dan ternyata kepala bayi udah di ujung...hehe... jd meang ga berasa kontraksi sama sekali.

pas ngeden pun gw cuma di aba2in sm dokter ngeliat detak jantung bayi gw yg naik yg diasumsikan sedang kontraksi.

gitu deh...

tapi efeknya kalo di gw, abis ILA muka berasa gatellll bangeddd....

soraya said...

nit, kalo gw sesar pemulihannya lama kurang lebih 40hari baru sakitnya hilang dan jalan bisa tegak lurus.. gw di RSPI juga, dr.anastesinya cewe, tapi nenangin bgt kok. saran gw sih sebisa mungkin normal aja. sakit cuma pas kontraksi. 6jam setelah lahiran lu udah bisa jalan tegak lurus gagah perkasa, ga kaya si sesar sakitnya dibelakang hari =))

soraya said...

nit, kalo gw sesar pemulihannya lama kurang lebih 40hari baru sakitnya hilang dan jalan bisa tegak lurus.. gw di RSPI juga, dr.anastesinya cewe, tapi nenangin bgt kok. saran gw sih sebisa mungkin normal aja. sakit cuma pas kontraksi. 6jam setelah lahiran lu udah bisa jalan tegak lurus gagah perkasa, ga kaya si sesar sakitnya dibelakang hari =))

Anonymous said...

Ikutan share pengalaman di Tokyo saja.

DiRS sini dokternya pada-pada kekeh. Secara detak jantung bayi dipantau terus, selama bayi masih kuat, mau bukaan lambatnya ampun2 pun lanjut menunggu kapan si bayi siap keluar.

Akupun setelah diinduksi berjam-jam namun si bayi masih betah disana, 24 jam baru keluarlah bayiku ;D

Kasus tetangga yang orang indonesia lain lagi. Dia sudah 2 hari full bukaan+kontraksi pun detak bayinya masih kuat jadi dokter lanjut menunggu. Dan pada jam ke 57, ternyata baru diputusin harus caesar :D

Tapi ada tetangga orang indonesia yang 1 lagi yang paling canggih. Di perjalanan mau ke RS dia brojol di mobil. Yang nyetir kaget pas denger erangan hebat dan nengok ke kursi belakang ada kepala bayi diantara kaki :)) Staff pom bensin setengah takut liat perempuan asing berjilbab teriak2 minta tolong :)) Dan akhirnya ikut bantu beliin handuk bersih di convenient store sambil nunggu ambulance :))

Seru-seru emang proses ngelahirin apapun prosesnya. Semoga lancar ya!!

Nita said...

@poppie: Amienn... makasih yaa. Kan kamu udah mimpiin akuuuh :D

@wortje: iya wor, gue kemaren udah nanya utk epidural perlu book dl apa nggak. Hihih biar dapet tangan dikit si Prof. Ruswan :D Semoga berjodoh aku dengannya hihi. Thanks dear..

@Tya: segatel apapunnn.. akan kuhadapiiii sing penting kontraksyen minimal hihihi. Thanks for stopping by btw :D

@Soraya: wow 40 hari yah.. Iya pengennya sih normal banget Ya.. Doakan yaa... :)

@Anonymous: aduh dapet info lagi deh nih dari Jepang. Makasih yaaa.. Iya denger2 di Jepang emang agak keras ya utk melahirkan. Hihih tapi itu kejadian melahirkan di mobil seru banget deh.. Kebayang situasinya kayak apa hihihi

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
The disclose diary of mine © 2012 | Designed by Rumah Dijual, in collaboration with Buy Dofollow Links! =) , Lastminutes and Ambien Side Effects